Selasa, 09 Juli 2013

Embrace The Chord Part 14

PS : Mohon maaf lahir batin, selamat menjalankan ibadah puasa :)



Operasi Jason berlangsung cukup lama, lebih lama dari yang diperkirakan. Dokter mengatakan butuh waktu dua sampai dengan tiga jam untuk operasi. Tetapi sekarang sudah empat jam berlalu. 

Rachel duduk di sana dengan cemas, di antara keluarga Jason. Ada mama Jason yang tampak keibuan dan papanya. Juga ada adik Jason, Keyna yang ramah padanya, ditemani oleh suaminya, Davin. Seluruh keluarga Jason baik kepada Rachel.... padahal semula Rachel mengira dirinya akan disalahkan karena menyebabkan Jason terluka dan harus menghadapi operasi ini. Mama Rachel ikut menemani Rachel menunggu, beliau sedang bercakap-cakap dengan mama Jason, posisi mama Rachel sebagai guru di akademi tempat Jason dulu pernah berlatih, membuatnya mengenal mama Jason jauh bertahun-tahun sebelumnya, meskipun tidak akrab.

Keyna, adik Jason yang cantik dan ikut menunggui di sana bahkan duduk di sebelahnya dan mengajaknya bercakap-cakap selama menunggu. Sementara itu suami Keyna, Davin, sedang mengurus sesuatu di perusahaannya dan mengatakan akan segera menyusul datang.

"Hai Rachel, akhirnya kita bertemu, aku seudah penasaran sekali ingin bertemu denganmu." Keyna bergumam ramah begitu mereka duduk bersama.


Apakah Keyna penasaran ingin tahu wajah perempuan yang membuat kakaknya terluka? Memikirkan itu, ekspresi Rachel langsung berubah sedih,

"Maafkan aku, aku....maafkan aku semua kejadian ini membuat Jason terluka, dia berusaha melindungiku."

"Hei. Kami semua tidak menyalahkanmu, lagipula kami menduga itu perbuatan salah satu mantan kekasih Jason yang cemburu, wll kakakku memang banyak menyakiti perempuan di masa lalunya... jadi kau adalah korban juga dan itu semua bukan sepenuhnya kesalahanmu." Mata Keyna tampak bercahaya, "Lagipula aku senang sekali akhirnya Jason memiliki kekasih yang normal."

Kata 'kekasih' dan 'normal' membuat Rachel mengerutkan keningnya. Keyna jelas-jelas menyebutnya sebagai kekasih Jason, apakah Keyna tahu tentang sandiwara mereka? atau Jason juga menutupinya dari adiknya?

"Jason mengatakan padaku bahwa kau adalah kekasihnya tadi sebelum dia operasi." Keyna mengedipkan sebelah matanya, "Karena itulah aku tidak sabar bertemu denganmu."

Jasi ternyata Jason serius mengatakan bahwa sandiwara sebagai pasangan kekasih ini hanya boleh diketahui oleh mereka berdua. Lelaki itu bahkan membohongi adiknya sendiri.

"Apa maksudmu dengan kekasih yang normal?" Rachel langsung bertanya penuh dengan ingin tahu. Apakah itu berarti Keyna menganggap bahwa kekasih-kekasih Jason sebelumnya bukan manusia normal?

"Kau berbeda jauh dengan kekasih-kekasih Jason sebelumnya. Amat sangat berbeda.
Rachel menoleh ke arah Keyna, sedikit mengerutkan keningnya. Apakah maksud Keyna Rachel tidak secantik kekasih-kekasih Jason sebelumnya? Tetapi ternyata tidak ada ejekan apapaun di wajah Keyna, perempuan itu malahan tampak senang sekali karena Jason sekarang memiliki Rachel sebagai kekasihnya.

"Berbeda maksudku bukan dalam hal penampilannya. Kakakku itu suka main-main dengan wanita yang lebih tua." Keyna mengerucutkan bibirnya dengan ironis, "Kau pasti sudah dengar reputasinya, dia suka mencampakkan mereka semua hingga terpuruk. Herannya, wanita-wanita yang lebih tua itu tidak ada yang kapok, mereka terus berusaha menaklukkan kakakku." Mata Keyna menatap Rachel penuh persahabatan, "Aku senang pada akhirnya Jason membuka matanya dan memilihmu sebagai kekasihnya, kau akan membuatnya berlabuh dan melukapan sikap suka-main-mainnya. Aku berharap nanti kita benar-benar menjadi saudara."

Belum sempat Rachel menanggapi kata-kata Keyna, pintu ruang tunggu terbuka dan Davin, suami Keyna memasuki ruangan, mata lelaki itu langsung menemukan isterinya dan menatapnya dengan sayang. Keyna langsung beranjak dari duduknya ketika melihat suaminya datang,

"Tunggu sebentar ya." Jemari lembutnya menyentuh tangan Rachel sedikit dan meminta maaf, lalu Keyna menghampiri suaminya, yang lamgsung menghelanya ke dalam pelukan dan mengecup dahinya.

Rachel tergugu, bingung tak tahu harus bicara apa. Keyna tampak begitu baik dan mengharapkan yang terbaik untuk Jason, dan dia sekarang membohongi Keyna dengan semua sandiwara ini. Belum lagi, akan ada banyak orang yang mereka bohongi nantinya... mamanya, orang tua Jason.... dan Calvin.

Hati Rachel tiba-tiba merasa cemas ketika memikirkan tentang Calvin. Calvin... kemana dia? Rachle berusaha menghubungi ponselnya tetapi tidak diangkat... dan sejak insiden Calvin memergoki dia dan Jason berciuman, lelaki itu belum muncul lagi di rumah sakit.

Membohongi Calvin adalah yang paling berat untuk Rachel, apalagi karena lelaki itu ada di hatinya. Tetapi Rachel sudah berjanji kepada Jason... lagipula Jason bilang sandiwara mereka sebagai pasangan kekasih itu bisa membuat Calvin membuka matanya dan melihat Rachel sebagai seorang perempuan.

Seandainya saja itu benar.... seandainya saja Calvin bisa memandanganya sebagai seorang perempuan, bukan lagi adik atau sahabat.... mungkinkan Calvin bisa menumbuhkan perasaan kepadanya?

Lamunan Rachel tersentak ketika lift penghubung ruang operasi terbuka. Dokter yang mengoperasi Jason keluar. Mereka semua langsung berdiri dan menunggu penjelasan.

"Operasinya berhasil." Kata dokter itu, "Untuk pemulihannya kita harus melihat lagi nanti. Sekarang pasien sedang berada di ruang pemulihan pasca operasi, nanti setelah sadar baru akan kita pindahkan kembali ke kamarnya." dokter itu segera memberi keterang lebih lanjut kepada orang tua Jason yang menungggu.

Keyna sendiri hanya berdiri di kejauhan, memejamkan matanya lega. Setidaknya operasi Jason berhasil... mereka memang belum tahu apakah kemampuan Jason bermain biola akan terpengaruh oleh kejadian ini, tetapi semoga saja tidak/

Sungguh, Rachel berharap dari dalam hatinya bahwa kemampuan Jason yang bisa memainkan biola dan menghasilkan nada-nada yang ajaib itu tidak hilang....

*** 

Ketika Jason membuka matanya, dia menemukan adiknya sedang duduk menungguinya.

"Hai kakak." gumam Keyna lembut.

Jason langsung tersenyum, mengerjapkan matanya, berusaha mengembalikan kesadarannya.

"Mama dan papa sedang bertemu dokter di bawah." Keyna menjelaskan lagi, "Aku di sini menungguimu dengan Rachel."

"Rachel?" Jason menggumamkan nama perempuan itu, lalu menelan ludahnya karena tenggorokannya yang kering. Matanya menelusuri sekeliling ruangan dan menemukan Rachel terduduk di kursi seberang, perempuan itu masih dibebat kakinya dan hanya menggunakan satu kruk yang disandarkan di lengan kursi.

Mata Jason terpejam lagi. Dia mengantuk. Dan kemudian kegelapan menelannya kembali.

*** 

Jason terbangun hampir tengah malam. Dia membuka matanya begitu saja dan menyadari bahwa hari sudah gelap. Lampu tidur yang temaram sudah dinyalakan, dan ketika dia memandang ke sudut ruangan, ada mamanya yang menunggui di sana., tertidur di atas sofa besar.

Jason bergerak pelan, berusaha duduk tetapi tidak bersuara sehingga tidak mengganggu tidur mamanya. Dia kemudian menatap tangannya yang diperban tebal, dan diberi pemberat agar tidak banyak bergerak. Matanya menatap ke arah tangannya itu.

Bahkan sekarang dia tidak bisa merasakan tangannya sendiri... entah karena pengaruh bius atau karena pengaruh syarafnya yang terluka....

Jason menghela napas panjang. Nanti begitu diizinkan, dia harus segera mencoba bermain biola lagi.

*** 

Tak terasa sudah sepuluh hari setlah operasi Jason. Hari ini dia diperbolehkan pulang ke rumah. Akhirnya, setelah malam-malam membosankan di rumah sakit.

Semula Jason bersikeras kembali ke apartemen yang ditempatinya sendiri. Tetapi sang mama memaksanya untuk pulang ke rumah dulu, karena beliau mencemaskan Jason yang akan tinggal sendirian sementara tangannya belum sembuh benar. Pada akhirnya Jason mengalah kepada mamanya, dan bersedia pulang ke rumah mamanya untuk sementara,

Suara pintu terbuka membuatnya menoleh, senyumnya langsung melebar.

"Joshua." sapanya sambil tersenyum lebar, sahabatnya datang dari australia untuk menjenguknya. Sebenarnya Joshua seharusnya datang berhari-hari yang lalu, tetapi karena ada urusan yang tidak bisa ditinggalkanya, lelaki itu meminta maaf dan menunda kepulangannya hingga hari ini.

"Kulihat kau sehat-sehat saja, tidak seperti orang habis dioperasi" Joshua bersedekap, mengamati Jason dalam senyum, "Sepertinya sayang sekali karena Kiara benar-benar mencemaskanmu setengah mati."

Jason hanya terkekeh mendengar celaan Joshua, sahabatnya itu tidak berubah meskipun lama mereka tidak bertemu, tetap saja sinis dan sarkatis. 

"Di mana Kiara?" Jason melirik ke belakang Joshua, dan beberapa detik kemudian, pintu terbuka lagi dan Kiara masuk.

"Jason!" Kiara menatap Jason dengan cemas, "Bagaimana keadaanmu?"

"Dia baik-baik saja, kau tidak lihat?" Joshua mencibir,"Sia-sia saja kau menangisinya kemarin."

"Kau menangisiku?" Jason tersenyum menatap Kiara yang merona pipinya, sementara itu Joshua langsung memeluk pundak Kiara dengan posesif, menatap Jason memperingatkan.

"Hei. Kiara menangisimu karena dia mencemaskanmu sebagai saudaqra. Singkirkan seringaian lebarmu itu." gumamnya serius, sehingga Kiara menyodok pinggangnya dengan siku karena malu,

"Sebenarnya bukan aku yang menangisimu, Joshua yang hampir menangis karena cemas ketika mendengar berita tentang musibah yang menimpamu," Kiara terkikik ketika Joshua melotot kepadanya.

Jason tersenyum, "Terimakasih kalian sudah datang kemari menengokku." Lelaki itu menunjukkan tangannya yang diperban. "Tangan ini sudah agak pulih, aku sudah mencoba menggerakkan jaro-jariku."

Tiba-tiba Joshua menatap Jason dengan tatapan mata prihatin, "Apakah luka itu mempengaruhi kemampuanmu bermain biola?"

Senyum Jason tampak dalam dan tidak terbaca, "Aku belum tahu, aku belum mencobanya..."

Suara Jason terhenti ketika sosok mungil yang sudah ditunggunya muncul dari pintu. Rachel berdiri di sana, perempuan itu sudah tidak memakai kruk lagi meskipun kakinya masih dibebat, tetapi sakitnya sudah mereda dan pergelangan kakinya yang terkilir sudah tidak bengkak lagi. Rachel sudah bisa berjalan tanpa kruk meskipun masih agak terpincang-pincang.

Wajah Rachel tampak salah tingkah ketika melihat ada dua orang asing di dalam kamar Jason,

"Ah... maaf... aku tidak tahu kalau ada tamu."

"Tidak apa-apa. Masuklah Rachel." Jason mengulurkan tangannya dari tengah ruangan, hingga mau tak mau Rachel melangkah masuk dan menyambut tangan itu. 

"Joshua, Kiara kalian pasti sudah tahu Rachel, dia murid khususku dan sekarang dia menjadi kekasihku."

Mata Kiara melebar, sedangkan Joshua berhasil menyembunyikan kekagetannya. Tetapi itu hanya berlangsung sejenak, sedetik kemudian, Kiara memecah suasanya dengan menyalami Rachel dengan hangat.

"Senang sekali akhirnya Jason bertobat dan memilih perempuan yang baik." gumamnya dalam senyuman lebar, " Salam kenal Rachel..."

"Kiara dan Joshua ini pasangan suami isteri, mereka sahabtku dan tinggal di Australia." Jason menjelaskan kepada Rachel.

Joshua, lelaki berwajah dingin tapi tampan itu kemudian tersenyum lembut kepada Rachel yang masih tampak bingung,

"Kami datang kemari khusus untuk menengok Jason." Lelaki itu akhirnya melirik ke arah tas-tas Jason yang sudah tertata rapi, "Kau akan pulang hari ini, Jason?

Jason menganggukkan kepalanya. "Sudah bisa pulang kata dokter, untunglah karena aku sudah beradadi batas kebosananku."

Joshua tersenyum dan menganggukkan kepalanya, "Kami akan berada di indonesia selama dua minggu." lelaki itu menyebut nama hotel tempat mereka menginap, "Kami akan mengunjungimu nanti. Kau akan pulang ke rumahmu bukan?"

"Rumah orang tuaku." Jason mengkoreksi, "Mereka memaksaku pulang ke sana karena takut tidak ada yang merawatku kalau aku pulang sendirian ke apartemenku." dia menatap Joshua penuh arti, "Kenapa kalian harus tinggal di hotel? Kenapa kalian tidak tinggal di apartemenku saja? Itu kan apartemen kalian juga."

"Bekas apartemen kami, Jason. Apartemen itu sudah bukan milik kami, bukankah kau sudah membayarnya lunas kepadaku?" Joshua langsung menyela membuat Jason terkekeh,

"Yah bagaimanapun juga aku tidak akan pulang ke sana, kalian bisa menggunakannya. Aku tahi hotel itu memiliki fasilitas yang lengkap, tetapi apartemen itu penuh kenangan bagi kalian kan? Kalian bisa mengenang kembali masa-masa indah kalian yang dulu." Suara Joshua menggoda dan penuh arti

Sementara Rachel mengamati Joshua dan Kiara saling bertukar pandang, ada cinta yang pekat di sana, dan pipi Kiara memerah ketika Joshua menyinggung tentang kenangan di apartemen itu... bahkan... pipi Joshua  tampak sedikit merona. Pasangan ini sepertinya memiliki kenangan yang indah di apartemen itu...

Joshua berdehem, lelaki berwajah dingin itu tampak salah tingkah, lengannya merangkul pinggang isterinya dengan erat.

"Kami... eh kami mungkin akan menerima tawaranmu untuk tinggal di apartemenmu sementara, benar kan Kiara?"

Kiara menatap suaminya dengan senyum lembut, dan pipi yang makin merona merah, "Iya." jawabnya pelan.

Jason terkekeh, dan mengeluarkan kartu apartemennya dari sakunya, 'Ini. Kalian bisa tinggal di sana sesukanya." gumamnya menggoda.

***

Kiara dan Joshua kemudian berpamitan untuk beristirahat dan membereskan barang-barang mereka dulu, karena mereka tadi langsung datang ke rumah sakit dari bandara. Setelah itu Jason duduk di tepi ranjang, sementara Rachel berdiri canggung di depannya.

"Bagaimana kondisi... tanganmu?" Rachel menatap ke arah tangan Jason yang sekarang hanya dibalut perban tipis dan elastis. Kecemasan langsung menyergapnya. Jason belum mencoba memegang biola lagi, sementara itu, kata Keyna dokter mengatakan tangan Jason mungkin akan berfungsi kembali 85% dari semula.

Apakah 85% itu cukup untuk membuatnya bisa bermain biola kembali?

Jason sendiri bisa membaca kecemasan di mata Rachel. Dia memegang tangannya yang diperban dengan tangannya yang  lain, lalu menampilkan senyuman datar,

"Aku bisa menggerakkan jari-jariku dengan mudah." Jason menunjukkan jarinya yang bergerak-gerak kepada Rachel, "Masih terasa agak kaku, tetapi aku baik-baik saja."

Rachel menelan ludahnya, dia ingin sekali bertanya kapan Jason mau mencoba memegang biola lagi, tetapi dia tidak berani.

"Apakah barang-barangmu hanya itu?" Rachel melirik tas Jason yang sudah terpacking rapi. "Kau... seperti kata Joshua tadi, kau akan pulang ke rumah orang tuamu?"

"Ya." Tiba-tiba tatapan mata Jason menajam, "Dan aku sudah meminta secara khusus kepada mamamu, agar kau diizinkan tinggal di sana juga."

Mata Rachel membelalak terkejut, "Apa?"

Jason bersedekap seolah menantang Rachel untuk melawannya, "Mamamu sudah setuju. Begitupun orang tuaku. Aku melalaikan mengajarimu biola selama aku sakit, dan sekarang aku akan mengejarnya, dengan kau tinggal di rumah itu, pelatihanku kepadamu akan semakin intensif."

"Itukah alasan yang kau gunakan untuk membujuk mamaku?" Kalau Jason beralasan begitu, sudah pasti mamanya setuju. Lagipula mamanya benar-benar senang ketika Jason mengatakan bahwa Rachel adalah kekasihnya, Mamanya benar-benar menganggap Jason sebagai menantu idaman. Padahal hubungan mereka ini hanyalah pura-pura.... Rachel bisa membayangkan betapa kecewanya mama Rachel nanti ketika mengetahui kebenarannya. Belum juga, Rachel harus menjelaskan pada Calvin nanti kalau pada akhirnya kebohongannya ini terkuak. Calvin menerima kabar bahwa Rachel sudah menjadi kekasih Jason dengan baik, dan berbeda dengan apa yang dikatakan Jason, bukannya mendekati Rachel, Calvin malah menjaga jarak, nanti Rachel akan protes kepada Jason mengenai masalah ini. Tetapi itu nanti. Sekarang Jason malahan melemparkan masalah baru kepadanya. Tinggal bersama di rumah orang tua Jason? yang benar saja!

Jason tersenyum lebar, matanya bersinar jahil. 'Ya itu alasanku untuk membujuk mamamu."

Mata Rachel menyipit, "Dan apa alasanmu yang sebenarnya?" gumamnya curiga.

Jason terkekeh, "Kau harus menepati janjimu untuk bersedia melakukan 'apapun' untukku..." mata Jason meredup, dan jemarinya menyentuh dagu Rachel dengan santai, wajahnya mendekat dan suaranya berubah serak menggoda, "Apakah kau sudah siap melakukan apapun untukku, Rachel? aku ingin kau melakukan...."

Rachel panik. Termakan oleh janjinya sendiri, salahnya sendiri berjanji kepada Jason yang licik dan keji, lelaki ini pasti akan memanfaatkannya, dasar lelaki mesum tukang cium sembarangan! Apakah Jason akan memaksanya untuk berbuat mesum? Wajah Rachel memucat ketakutan.

Jason melihat perubahan ekspresi Rachel dan langsung tahu pikiran apa yang ada di benak Rachel. Lelaki itu melepaskan pegangannya kepada Rachel dan tertawa geli,

"Singkirkan pikiran mesum dari otakmu Rachel, aku ingin kau menjadi suster perawatku selama kau tinggal di sana."

"Suster perawat?" begitu Jason melepaskan pegangan di dagu Rachel, dia langsung mundur selangkah untuk menjaga diri dan mengamankan jarak,

"Ya." Sinar jahil semakin kental di mata Jason. "Kau akan melayani segala kebutuhanku, seperti kataku dulu. Kau akan menjadi pelayan sekaligus perawatku."

Dasar pria licik sialan! Rachel menggertakkan gigi karena tidak bisa membatntah perkataan Jason. Pria mesum dan licik ini benar-benar memanfaatkan posisinya yang berada di atas angin. Rachel dengan bodohnya menjanjikan 'apapun' kepada Jason, dan dengan kejam, lelaki itu menjadikan Rachel budaknya!

"Kau tidak boleh membantah Jason. Jadi pulanglah dan kemasi barang-barangmu, aku akan menunggumu di sini, setelah keluargaku datang menjemputku kita akan pulang dari rumah sakit bersama-sama ke rumah orang tuaku." Jason mengangkat alisnya melihat Rachel hendak membantah, "Lagipula ini rencana yang bagus untuk memancing orang yang mencoba melukaimu, dia akan semakin cemburu ketika kabar bahwa kau tinggal bersamaku tersebar.... dengan kecemburuannya, dia akan lengah dan bertindak bodoh."

Rachel terdiam, dan mau tak mau, dia menyetujui perkataan Jason.

*** 

Satu jam kemudian, Rachel kembali ke rumah sakit sambil membawa tas pakaiannya, lebih cepat dari yang direncanakan. Rachel tadi berpikir dia mungkin bisa kembali ke rumah sakit ini tiga jam lagi karena dia harus membereskan barang-barangnya. Ternyata mamanya yang antusias sudah membereskan semua barang untuknya, seluruh perlengkapan menginapnya untuk tinggal di rumah Jason sudah disiapkan.

Dasar. Rachel cemberut memikirkan mamanya yang melepasnya tadi dengan senyuman lebar. Mamanya benar-benar tidak bisa menyembunyikan kegirangannya karena Rachel menjadi kekasih Jason...

Rachel melalui lorong-lorong rumah sakit menuju kamar Jason, tasnya dia tinggalkan di penitipan tas di area lobby rumah sakit. Ketika langkahnya semakin mendekat ke kamar Jason, Rachel mengerut.

Suara biola terdengar sayup-sayup.

Jason?

Rachel mempercepat langkahnya di atas karpet lorong rumah sakit yang tebal itu. Dan alunan biola yang indah itu semakin pekat terdengar ketika dia semakin mendekat ke kamar Jason.

Pintu kamar Jason sedikit terbuka sehingga Rachel bisa mengintip di sana, tidak berani masuk karena takut akan mengganggu konsentrasi Jason bermain biola...

Dan kemudian, Rachel melihat Jason memainkan biola itu, menjepit biola itu di pundak kirinya dan memainkan nada yang indah...

Senyum Rachel melebar... Jadi Jason bisa bermain biola lagi?

Tetapi senyumnya ternyata tidak bertahan lama. Ketika mengamati ekspresi Jason, Rachel menyadari bahwa Jason mengerutkan keningnya seolah menahan kesakitan, bahkan keringat menetes di dahi Jason... seolah-olah memainkan biola itu sangat menyakitkan untuknya.

Lalu nada yang dimainkan Jason berhenti mendadak. Sepertinya sakit yang dialami Jason tak tertahankan, memaksa tangannya berhenti menggesek senar biolanya. Lelaki itu terengah, ekspresinya kesakitan. Dan kemudian, dengan ekspresi yang luar biasa sedih, Jason meletakkan biola dan penggeseknya di meja.

Tatapan matanya nanar, menatap satu titik yang tak terlihat di meja, ekspresi Jason bercampur antara kekecewaan, kemarahan dan kesedihan.


Rachel langsung menyingkir dan bersandar jauh di dinding luar kamar Jason, air matanya menetes,

Dia telah menyaksikan sang maestro, jenius berbakat dalam permainan biola, tidak mampu memainkan biolanya.... tidak mampu menyelesaikan lagunya sampai akhir.

Bersambung ke part 15

69 komentar:

  1. huaaaaa jasoooon *padahalbelumbaca*
    iyah mbaa aku juga mu minta maap klo" ada komen+kata" yg kurang berkenan dihati mba san n reader smua..
    met puasa juga mbaa^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. ARTIKELNYA BAGUS BANGET GAN ... POSTINGNYA DITAMBAH LAGI DONK GAN ... MAKASIH YA GAN...

      OIYA YANG PENGEN BACA BACA ARTIKEL UNIK DAN FOTO FOTO GOKIL .... TINGGAL KLIK SALAH SATU..


      BRA PALING UNIK DI DUNIA
      FOTO - FOTO KEJADIAN LUCU
      KOLEKSI FOTO HOT LUNA MAYA GA PORNO
      FOTO PESAWAT TERCEPAT DI DUNIA
      ARTIKEL CARA2 MENINGKATKAN LIBIDO
      CARA BERCIUMAN YANG BENAR
      10 KEBIASAN PRIA YANG DIBENCI WANITA
      FOTO FOTO ARTIS CANTIK HOLYWOOD
      CARA AGAR WANITA CEPAT MINTA KAWIN
      RAHASIA WANITA CEPAT INGIN ML

      TRIMA KASIH AGAN... SALAM SUKSES AJA BUAT AGAN BLOG YA.....
      SMOGA BLOGNYA TAMBAH RAMAI PENGUNJUNGNYA...


      ---------->>>> TRIMS YA Gan ..

      Hapus
  2. sama-sama mbak santhy,,
    selamat menjalankan puasa juga..
    makasih postingannya,,udah lama menanti...
    :)

    BalasHapus
  3. Makasihhh mba san.. cantikk

    .

    BalasHapus
  4. kaaa lanjut lagi ,parah yang akhir akhir nya tuh aku pengen nangis kaaalanjut :'(

    BalasHapus
  5. kyaaaa akhirnya...my jason nongol jg :D
    mbak buatnya buru2 yaa??? typonya banyak hihihi...tp masih bisa kbca kok mbak.

    ughhh jason kesakitan aku jd ak tega x((
    mkasih mbak...selamat berpuasa jg bgi yg menjalankn :))

    BalasHapus
  6. Mba santhy dan semua reader mohon maaf jg yaa... sedih bgt si jason :((

    BalasHapus
  7. Maaf lahir batin jg mbak santy....

    BalasHapus
  8. akhirnya,, trims banget mbak san..
    selamat menjalankan ibadah puasa dan tarawih mbak..
    jason... Ayo pulang.. hehe ngarep...

    BalasHapus
  9. sama2 mba san., sering rewel maksa2 posting, nanya2 mulu.. Hhehe.,

    makasiii joshua'nyaa.. Isshhh.. Kangeeeen..

    Jason enak yah..maen nyuruh tinggal serumah aja.. Huhuhu

    BalasHapus
  10. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  11. Horeeeeeeeee... EDC is back..
    Mbak san2.. Sekalinya posting.. postingannya malah sedih..
    Poor Jason.. hiks..hiks.

    Makasih.. Makasih.. Makasih. Lanjut..

    Luv U full mbak san2..
    SEMANGAT..

    Mohon Maaf Lahir Batin
    Selamat Menunaikan Ibadah Puasa.

    BalasHapus
  12. Akhirnyaaaaaaa update jugaaaaa :D
    Jason... TT semoga dia bisa main biola lagi.... :(

    Ah mbak, ada beberapa typo ^^

    Mohon maaf lahir batin ya :D

    BalasHapus
  13. aaaaaakkkk..
    Kak Shaaannn post 1 part lagi yahyahyah.. :D

    BalasHapus
  14. Sama2 mb santhy, mohon maaf lahir batin jg
    Selamat menunaikan ibadah puasa :-)
    Aduh pliiss jason jgn kehilangan bakatnya :-(
    Makasih mb san updateannya :-)

    BalasHapus
  15. aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa jasooonnn :(

    BalasHapus
  16. Penasaran "suster perawat" nanti. Jason licik! Suka banget sama nama dia, tukang cium sembarangan! Hhahhaha...
    Makasih publishannya mbak Santhy, mohon maaf lahir dan batin :)

    BalasHapus
  17. Mba santhy....

    Mohon maaf lahir batin atas segala kesalahan baik yg disengaja ataupun tidak baik dari lisan ataupun perbuatan...
    Semoga kita mendapatkan keberkahan di bulan suci ini, dilancarkan hingga akhir... ​آمِيّنْ… آمِيّنْ… يَ رَ بَّلْ عَلَمِيّنْ ... Salam untuk om, maaf lahir batin juga...

    °·♡·♥τнänkчöü♥·♡·° mba dah mengurangi rasa rindu sama ayang jason Hëhëhëhë 
    Mba santhy (˘⌣˘)ε˘`)

    BalasHapus
  18. mksh etc udah dposting mbak,jd mkin smgat mnjalani ibdah puasanya.
    Mhon maaf lahir batin smuanya,smga ibdah puasanya lncar.

    BalasHapus
  19. Mbak san mau nanya, romeo lover kapan posting d PN...?
    Makasih

    BalasHapus
  20. Hwaaaaa jason ku.. Makasih mba san..

    BalasHapus
  21. Kak shantii..
    Minal aidzin wal faizin mohon maaf lahir dan batin yah :)

    BalasHapus
  22. Hwaaaaaaaaaaa Jasooooonnnn!!!!!Beneran dia nggak bisa main biola lagi?????Oh My God!!!Nggak mungkin!!!!!Rachel sedih banget rasanya!!!

    BalasHapus
  23. samasama mba:) aaaaa jason kasian banget><

    BalasHapus
  24. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  25. "Kau tidak boleh membantah Jason. Jadi
    pulanglah
    bukannya rachel ya mba shanty

    BalasHapus
  26. "Kau tidak boleh membantah Jason. Jadi
    pulanglah
    bukannya rachel ya mba shanty

    BalasHapus
  27. masama mba santhy.. CIR yg pling di tunggu'' ;)

    BalasHapus
  28. Jasoonn gokil paraahh.. Wwkwwkwkks..

    BalasHapus
  29. Jasoonn gokil paraahh.. Wwkwwkwkks..

    BalasHapus
  30. Akhirnya diposting jg , udh lma nunggunya .......

    BalasHapus
  31. Huhhuuu kasian Jason nya :( semoga Jason nantinya bisa bermain biola lg kaya dulu o:)
    Mohon maaf lahir batin jg yaa mba San :) marhaban yaa Ramadhan.

    BalasHapus
  32. Mbak San... double dong... pengen Jason lagi...

    BalasHapus
  33. Asyiiikkk,,akhrnyaaaaa Jasoooooonnnnnn..(Pdhl awalny krg antusias,,tp sjk part Jason nolongn Rachel lgsg sk)
    Yeaayyy ada Joshuaaaaaaaaaaa.. *peluk2*
    Aiihhhh,,malu2 gt dgodain Jason,,gemeessss dehh jdny..
    Umm,,d typo Mba Santh,,tp lpkn typo,,soalny crtany keyeeennnnn.. Xixixi
    Kesiaaann Jason...
    Mohon maaf lahir batin yah Mba Santhy n smwnyaa..
    Slmt mnjlnkn ibdah puasaaa...

    BalasHapus
  34. Aaaaa pulang solat tarawih langsung buka blog, ternyata ada Jason >< duh sedih pas part terakhir, kasian Jason :(

    makasih udh sempatin publish, Mba :)

    BalasHapus
  35. wwuaaaaaa.......hikzz...hikzz...
    jadi ikutan sedih ngeliat jason.

    thx mbak dah sempatin publish..
    met menjalankan ibadah puasa y.
    ^_^

    BalasHapus
  36. horeeee akhirnya ada juga hhe makasih ya mba san :D

    selamat berpuasa juga mbaa :D
    kasian jason :(

    BalasHapus
  37. Aaaaaaa jasonnnn kesakitan main biola hiks hikssss (-̩̩̩-̩̩̩_-̩̩̩-̩̩̩)

    BalasHapus
  38. Scene antara jason dan joshua itu ngingetin daku sama naruto dan sasuke. Sifat mereka 11 12. Maaf lahir batin juga mba san

    BalasHapus
  39. akhirnya muncul jg part selanjutnya maksih ya mba san
    maaf lahir batin ya
    dear reader kunjungi blog ku ya
    siecezyerna.blogspot.com/2013/07/hold-me-tigh-part-8.html

    BalasHapus
  40. suka sama bab kali ini soalnya pasangan kesukaaanku joshua dan kiara datang ke indo, kangennn banget sama mreka engga sabar nunggu Epilognya bab ini, ka Jason jangan di buat cacat kasian dia jason berjuang keras hingga sampai tahap ini, impian ayahnya yg tertunda dlu

    BalasHapus
  41. so sad.. (T_T)

    Marhaban yaa Ramadhan.. Selamat menunaikan ibdah puasa 1434H bgi yg mnjalankn.. Mhon maaf lahir batin.. Smoga amal ibadh kta d terima oleh Allah SWT.. Amiin yaa Rabb..

    BalasHapus
  42. mohon maaf lahir bathin juga ya mbak..
    belum sempat baca komen dulu.. h
    ehehehe

    BalasHapus
  43. Sambil nunggu sholat subuh, nengok akang Jashon lagi.. Padahal hbs terawih tadi juga udah di tengokin..tapi... Kasian akang jashon ditinggal tinggal mulu... Wkwkwkkkk
    Makasih buuuaaannyyyyaaaaakkkk buanget mb' San... Semoga mb' sehat selalu..

    BalasHapus
  44. MBAAK. ADUH ENTAH KENAPA SUKA PART INI TAPI KELIATANNYA SWRU PART SELANJUTNYA DEH YA. Si Jason sama Rachel serumah jadi apa coba? Udah Jasonnya hobi gangguin Rachel lagi. Calvin kamu mnghilang karena patah hati ya? /pukpuk/

    Mbak. Itu ada Joshua sama Kiara. Miss theeemmmmm :3 AAA ;-; disini mereka keliatan malu-malunya tapi unyu haha. Dan mamanya Rachel astaga, keliatannya emang demen banget buat punya menantu Jason. Liat aja sampe mau gitu hahaha. Jason penakluk banget. Jassonnn <3

    Oie ditunggu selanjutnya ya mbak ^^

    BalasHapus
  45. Huwae..T.T rachel nangis anoga prtanda baik..:)

    All reader n mb san.. Mohon maaf lahir batin jga.."

    BalasHapus
  46. Huwae..T.T rachel nangis anoga prtanda baik..:)

    All reader n mb san.. Mohon maaf lahir batin jga.."

    BalasHapus
  47. belum ada epilog crush in rush kah??

    BalasHapus
  48. Akhirnyaaa.....tambah penasaran nih mba santy...

    BalasHapus
  49. Akhirnyaaa.....tambah penasaran nih mba santy...

    BalasHapus
  50. mb 1part lg dunk....:)plezzz.....biar gk brasa ng bedug nh...haha

    BalasHapus
  51. Selamat menunaikan ibadah puasa Mba Santhy.....
    Duuuuhhhhh, aku penasaran banget sama cerita selanjutna.
    Jason.....Jason......, mudah2an cinta mulai tumbuh di hati Rachael =)
    Makasih Mba Santhy *peluk*

    BalasHapus
  52. iih... tambah seru aja nih si jason ma Rachel

    BalasHapus
  53. huwaaaa jason. Jangan bikin tangan jason lumpuh selama mbak san... Pasti rachel merasa sangat bersalah... Air mata dah jatuh aja tuh.. #elap ingus rachel...

    BalasHapus
  54. wahh tambah penasaran sma ceritanya,,

    td ada kiara & joshua,, jd kangen ama CIR,,

    mbak jngan lama2 postingnya,,

    udh penasaran buannngettt....

    BalasHapus
  55. kasian jason :(
    aku gak tega banget...tapi tetep, jailnya gak berubah, dasar

    BalasHapus
  56. Hueee, pengin nangis...
    Jason...T_T

    penasaran nih Rachel mau diapain sama Jason. Haha,

    selamat berpuasa juga mba San, mohon maaf lahir batin
    :)

    BalasHapus
  57. Selamat puasa mbak santhy :)

    BalasHapus
  58. Waaaaa Jason kasihan kau hihi *padahal tadi uda komen ya mb*
    Ohhh ya mohon maaf lahir bathin juga ya mb Santhy ..
    Selamat berpuasa :)

    BalasHapus
  59. nda sabar dengan kelanjutannya. . . . . :)

    BalasHapus
  60. Wahh, makasih mbaaakk update-annyaaa :* :*
    Kasiaaann Jason :( skrng sulit main biola, GWS for Jason :(
    Semoga bisa puliiihhh..

    Next partnya jgn lama2 yah mbaaakk, hehe :D

    BalasHapus
  61. Mba TVT part 9ny kok aku ga bs buka ya?huhuhu.,,

    BalasHapus
  62. Lapor
    Mba,Alexa daniel g' bisa di buka.... Sedih.. Padahal dari tadi malam nyoba masih g' bisa...

    BalasHapus
  63. Akhrnyaaa..wei bs coment jg...
    Slm ini cm bs jd siders doank, hp yg kmrn g support bt comment seh, hehe
    Yg psy kry2 mbak...luar biasa..cetar bgt..
    Keep writing mbak, always waiting 4 u're project. .

    BalasHapus
  64. tyta bkn cma aq yg tvt g bsa buka.dah berhari2 dcba g bs

    BalasHapus
  65. lanjut mba san jasonnya,udah seminggu gk post,,mba santi baik2 saja kn ?

    btw slm kenal buat smua aja,seneng skrang bisa ikut comn,hikz...

    BalasHapus