Minggu, 07 Juli 2013

-Not- The Sweetest Love Part 2




Rupanya Keenan bukan tipe orang yang suka menyia-nyiakan waktu. Setelah meeting pembahasan selesai dan kesepakatan ditentukan, lelaki itu langsung mendekati Aurel, seolah-olah dia sudah menunggu sejak lama untuk melakukannya.

"Dimana saya harus menjemput anda untuk makan malam nanti?"

Aurel menatap Keenan, menyadari bahwa lelaki itu tidak akan membiarkannya menghindar. Lagipula mereka masih dekat dengan peserta meeting yang lain, yang bisa mendengar percapakan mereka. Akan sangat tidak sopan kalau Aurel tidak menjawab pertanyaan Keenan.

"Saya menginap di hotel milik anda." Aurel menyebut nama resort hotel yang cukup terkenal di kota itu, yang kebetulan merupakan salah satu hotel milik si kembar. 

Keenan mengangkat alisnya, "Seharusnya anda menghubungi saya, saya bisa mengatur akomodasi terbaik untuk anda di sana." Matanya menatap tajam, tetapi ada sinar tantangan di sana. "Saya akan menjemput anda di lobby tepat pukul tujuh malam." Lelaki itu rupanya menantang Aurel untuk menolaknya.

Tentu saja, meskipun sangat ingin, Aurel tidak bisa melakukannya. "Saya akan turun ke lobby pada jam terssebut."

"Bagus." Senyum Keenan melebar, lebih menyerupai seringai. "Berikan aku nomor kontakmu."

Sejenak Aurel merasa ingin memberontak dan menolak Keenan mentah-mentah, tetapi kemudian dia sadar bahwa lelaki itu sengaja menarik batas kesabarannya. Bukankah Keenan memegang kartu nama resminya? Lelaki itu tinggal melihat ke sana dan dia tahu nomor kontak Aurel. Tetapi rupanya Keenan memaksa ingin mendengarnya dari mulut Aurel sendiri.

"Anda bisa melihat kartu nama perusahaan yang saya berikan kepada anda tadi sebelum meeting." Aurel bergumam setengah menggertakkan giginya,

Tanggapan Keenan atas kejengkelan Aurel hanyalah dari kekehan tawa tertahannya, "Oh maaf, aku lupa." Lelaki itu mengedipkan sebelah matanya menggoda, membuat pipi Aurel merah padam.

Kemudian salah seorang asistennya memanggilnya dan menanyakan sesuatu, perhatian lelaki itu teralihkan yang berarti menjadi kesempatan bagi Aurel untuk melarikan diri.

Dia bergegas membalikkan badan, buru-buru menghampiri Pak Adam yang datang bersamanya.

"Pukul tujuh tepat, Miss Aurel." Keenan bergumam pelan tetapi cukup untuk didengar Aurel. Sejenak Aurel tertegun mendengar nada peringatan di sana, tetapi kemudian dia memutuskan untuk mengabaikannya, segera menghampiri Pak Adam, dan berpura-pura membahas meeting kemarin dengannya.

***

Pukul tujuh kurang limabelas menit...

Aurel menatap dirinya di cermin. Hampir dua jam dia habiskan untuk menentukan akan memakai gaun yang mana, semula dia memutuskan memakai gaun panjang formal berwarna hitam, tetapi kemudian dia  takut baju ini terlalu formal, dia takut salah kostum dan ternyata Keenan bukan membawanya ke restoran formal.

Pada akhirnya pilihannya jatuh ke sebuah rok terusan sepanjang betis berwarna cokelat muda yang cukup sopan untuk dipakai di acara formal, tetapi bisa juga dipakai untuk bersantai. Lagipula gaun itu cukup sopan, sehingga tidak akan membuat lelaki manapun berpikir macam-macam.

Dia mengenakan gelang emas di tangannya dan memasukkan kakinya ke sepatu berhak rata berwarna cokelat tua. Matanya melirik ke arah jam di dinding dan menghela napas panjang.

Sebentar lagi pukul tujuh tepat.

Suara deringan ponselnya membuatnya terlonjak kaget. Aurel buru-buru mengambilnya, dan menghela napas panjang ketika mengetahui bahwa Celia yang meneleponnya.

"Bagaimana?" Celia langsung bertanya, tanpa menunggu sapaan Aurel.

Aurel mengernyit. Saudara sepupunya ini telah mendesaknya hingga harus melalui batas ketakutannya. Dia takut kepada lelaki dan Keenan sangat mendesak....

"Aku belum mendapatkan apapun. Tetapi malam ini aku akan makan malam dengan Keenan untuk urusan bisnis... kau tahu, kerjasama antara pemasok kertas dinding di perusahaanku dengan perusahaan si kembar...." Aurel menelan ludahnya, tiba-tiba merasa bersalah karena memutuskan untuk tidak menceritakan pertemuannya dengan Keenan di bar, dan juga bagaimana Keenan mengejarnya dengan agresif... dia tidak mau melukai perasaan Celia.

Sedikit banyak dia tahu, bahwa sebenarnya yang dicintai Celia adalah Keenan. Dia memusatkan perhatiannya kepada Azka karena Keenan menolaknya. 

Bagaimana mungkin Aurel bisa mengatakan kepada Celia bahwa Keenan mengejarnya?

"Bagus, gunakan kesempatan itu, Aurel. Buat Keenan terpesona kepadamu." Suara Celia menajam, "Tetapi hati-hati. Aku tahu Keenan sangat mempesona, aku tidak mau kau sampai terpesona kepadanya."

"Aku tidak akan terpesona kepadanya." Aurel menyahut cepat. Membayangkan Keenan membuatnya takut, dia takut kepada semua lelaki... semua lelaki pemaksa dan kasar kepada perempuan...

"Berjanjilah kepadaku Aurel." Celia terdengar sungguh-sungguh, "Berjanjilah kepadaku apapun yang terjadi kau tidak akan jatuh ke dalam rayuan Keenan dan mengkhianatiku."

Aurel menghela napas panjang, "Aku berjanji, Celia."

Mereka bercakap-cakap sejenak lalu Celia mengakhiri percakapan. Setelah menutup pembicaraan, Aurel menghela napas panjang.... entah kenapa dia merasa sangat lelah.

Lalu ponselnya berdering lagi, Aurel melirik ke layarnya.

Kali ini Keenan yang meneleponnya.

"Halo?"

'Kenapa sibuk? Kau sedang berbicara dengan siapa?"

Aurel mengernyit mendengar sapaan pertama Keenan itu. Entah memang pembawaannya serampangan, atau memang lelaki ini tidak pernah bisa berbasa-basi. Lelaki itu bahkan tidak menggunakan bahasa formal seperti yang digunakannya tadi siang.

"Aku sedang berbicara dengan rekan kerjaku." Aurel berbohong, lagipula apa urusan Keenan menanyakan dia sedang berbicara dengan siapa?

"Aku sudah di bawah." Keenan bergumam lagi.

"Oke. Aku akan turun."

Jantung Aurel berdebar. Dia menghela napas panjang dan kemudian melangkah keluar dari kamarnya.

*** 

"Hai." Keenan langsung menyapa Aurel ketika melihat perempuan itu mendekatinya di loby.

Aurel menatap Keenan dan mau tidak mau mengagumi penampilan Keenan malam ini. Lelaki ini mengenakan kaos berwarna putih yang dilapisi dengan jas sport hitam yang trendi, dan dia mengenakan celana jeans. Penampilannya formal sekaligus santai.

"Kau tampak cantik." tanpa malu-malu Keenan mengamati Aurel dari ujung kepala sampai ujung kaki, membuat pipi Aurel merona.

"Terimakasih." Dia mencoba menghentikan pandangan Keenan yang intens kepadanya, "Kita akan makan malam di mana?"

"Di sebuah tempat istimewa, kau pasti akan menyukainya. Ayo." Lelaki itu menghela lengan Aurel dengan lembut, mengajaknya ke mobilnya yang sudah menunggu di lobby hotel.

*** 

Mobil Keenan berhenti di sebuah cafe yang cukup ramai, dengan hiasan taman-taman dan tumbuhan yang indah di depannya.

Suasananya tampak nyaman dan menyenangkan.Ada tanaman hijau dan taman yang cantik di bagian depannya, membuat cafe ini sesuai dengan namanya, garden cafe. Lampu kuning yang nyaman tampak temaram dan seolah-olah mengundang orang-orang yang lelah untuk masuk ke dalam, duduk dan memesan secangkir kopi sambil bersantai.

Aurel menghela napas lega, tadinya dia mengira Keenan akan membawanya makan malam formal di salah satu hotel bintang lima miliknya. Ternyata lelaki itu membawanya ke sebuah cafe besar tetapi nyaman.

Mungkin malam ini tidak begitu buruk dan mungkin Aurel bisa melalui malam ini dengan baik. 

"Ayo masuk." Tanpa permisi Keenan menggandeng tangan Aurel dan mengajaknya masuk. Jemari Aurel mengejang dalam genggaman tangan Keenan, dia berusaha melepaskan diri, tetapi Keenan bersikeras, lelaki itu tetap memaksa untuk menggenggam tangannya.

Aurel ingin meronta, menunjukkan penolakannya, tetapi kemudian, ketika dia memasuki cafe itu, perhatiannya teralihkan dan dia terpesona.

Cafe itu tampak temaram, tetapi interiornya sangat indah. Orang-orang tampak menikmati hidangannya di meja masing-masing. Beberapa orang tampak menikmati kesendiriannya sambil menghirup kopi dan sibuk dengan komputernya. Beberapa yang lain tampak menikmati kebersamaan, berkumpul bersama di sebuah meja besar, dan sesekali terdengar tawa dari sana. 

Dan di sisi lain, banyak pasangan yang memutuskan untuk makan malam berdua di sudut lain Garden cafe yang diatur dengan lebih menekankan privacy dan lebih romantis.

Keenan membawa Aurel ke salah satu sudut yang cukup sepi dan nyaman, dia menarikkan kursi untuk Aurel  dengan sopan.

Setelah Aurel duduk, Keenan duduk di depannya, menatapnya dengan tatapan tajam di atas bayang-bayang lilin yang berada di tengah meja mereka.

"Kuharap kau suka berada di tempat ini."

"Ini tempat langgananmu?"

Keenan tertawa. "Bukan. Ini punya kakakku, Azka. Kau nanti pasti akan bertemu dengannya, dia adalah pemilik resmi perusahaan ini, aku hanya menggantikannya selama dia berbulan madu dengan isterinya."

Azka... Aurel menghela napas panjang, tiba-tiba teringat akan perkataan Celia bahwa dia juga harus membalaskan dendamnya kepada Azka, entah dengan cara mengganggunya atau mungkin dengan merusak perkawinannya.... bagaimana mungkin Aurel bisa melakukannya?

Tiba-tiba saja Aurel merasa ingin menyerah, dia ingin mengemasi pakaiannya dan pergi saja dari sini, kembali kepada kehidupannya yang tenang dan nyaman.

Seorang pelayan setengah baya yang tampak ramah mendatangi mereka, senyumnya melebar ketika melihat Keenan.

"Sungguh beruntung tuan Keenan karena bisa makan malam dengan perempuan secantik anda." gumamnya sambil menatap Aurel dengan penuh perhatian, dan membuat Aurel tersipu.

Keenan tertawa, "Jangan menggodanya Albert.." lalu lelaki itu mengalihkan pandangannya kepada Aurel dan menjelaskan, "Ini Albert dia bisa dibilang adalah penunggu cafe ini."

Albert terkekeh juga mendengar julukan Keenan untuknya, lalu mengangguk sopan kepada Aurel, "Saya akan meminta pelayan mencatat pesanan anda. Semoga anda menikmati waktu anda di sini." Lelaki itu setengah membungkuk lalu meninggalkan mereka berdua.

Seorang pelayan segera mendatangi mereka, dan kemudian mencatat menu makan malam dan membawakan minuman pembuka. Setelah itu mereka tinggal berdua saja, menunggu pesanan.makan mereka datang.

Suasana dengan segera menjadin canggung. Mungkin Keenan biasa-biasa saja, tetapi entah kenapa Aurel merasa gugup.

"Maafkan kelakuanku di bar kemarin." Keenan meminta maaf, tetapi tidak tampak menyesal, "Meskipun kau tidak bisa menyalahkanku, aku selalu tertarik kepada perempuan cantik dan kau salah satu di antaranya." gumamnya tanpa basa-basi. "Aku pikir aku sudah kehilanganmu, tetapi rupanya kita berjodoh sehingga bertemu lagi di sini."

Perilaku agresif lagi. Tiba-tiba Aurel merasa ngeri. Akankah Keenan memaksanya kalau dia menolak?

"Apa yang kau lakukan di bar itu malam-malam, Aurel? Apakah kau tersesat?"

Tatapan intens Keenan yang seakan menusuk ke dalam kalbunya membuat Aurel gugup.

"Aku... eh... aku tersesat." Akhirnya Aurel mengiyakan saja.

Tetapi rupanya jawaban Aurel masih belum memuaskan Keenan, "Dari semua tempat di dekat hotel, kau masuk ke bar itu... apakah kau sedang mencari seseorang?"

Aku sedang mencarimu. Dalam hati Aurel ingin melontarkan kata-kata itu di muka Keenan, tetapi tentu saja dia tidak bisa melakukannya bukan?

"Sudah kubilang aku tersesat. Lagipula bagaimana mungkin aku mencari seseorang? Aku tidak kenal siapa-siapa di sini."

Keenan tidak akan bisa menghubungkannya dengan Celia. Aurel sudah memastikan menutupi semua jejak hubungan mereka. 

"Oh." Kali ini Keenan memilih tidak memaksa, "Apakah kau sudah mempunyai pacar?"

"Apa?" Aurel membelalakkan matanya, tidak menyangka pertanyaan itu akan keluar dari mulut Keenan.

"Aku tidak perlu mengulangi pertanyaanku bukan? Aku hanya ingin tahu apakah kau sudah ada yang memiliki, Aurel."

"Dan apa urusanmu mengenai itu?" Suara Aurel ketus, sebagai penutup sifat defensifnya terhadap laki-laki.

Tetapi suara ketus Aurel tidak mempengaruhi Keenan, lelaki itu menyandarkan tubuhnya di kursi dengan santai.

"Sebab, kalau kau belum ada yang memiliki, aku berencana untuk memilikimu."

Pemaksa. Agresif. Dominan. 

Seketika itu juga Aurel memutuskan. Lelaki ini, dibalik sikap santainya tetap saja sama seperti lelaki pada umurmnya, mereka semua sama saja, suka memaksakan kehendaknya kepada perempuan.

"Aku menerima ajakan makan malammu dengan alasan kesopanan." Aurel langsung mengeluarkan suara formalnya, jenis suara yang selalu digunakan kepada anak buahnya, membuatnya menjadi CEO yang disegani. "Tetapi kalau kau mulai bersikap tidak sopan, maka mohon maaf, aku akan pergi."

Aurel sudah siap beranjak dari duduknya ketika jemari kokoh Keenan menahannya.

Tidak ada yang dilakukan Aurel kecuali menatap jemari Keenan dengan pandangan mencela.

Rupanya Keenan mengerti isyaratnya, lelaki itu melepaskan pegangannya dan bersedekap, 

"Jangan pergi Aurel, Maafkan aku. Kau jenis perempuan yang lari terbirit-birit ketika dipaksa rupanya. Aku salah strategi." Dan kemudian senyumnya melebar lagi, "Duduklah, nikmati makan malammu, aku berjanji akan bersikap sopan sepanjang malam ini."

Aurel menatap Keenan. berusaha mencari kebenaran di mata itu..... lalu dia menghela napas panjang.

"Baiklah." gumamnya, berusaha bersikap sedingin mungkin.

Dan kemudian hidangan pembuka datang, mengalihkan perhatian mereka. Aurel menatap takjub kepada hidangan yang indah itu, itu adalah patisserie yang di dalamnya diberi creme brulee dengan hiasan strawberry di atasnya. Tampilannya sangat indah dan menggoda...

Cafe ini benar-benar menyenangkan. Aurel membatin. Mengedarkan pandangannya ke sekeliling sementara Keenan sedang berbicara dengan pelayan yang menyiapkan hidangan mereka. Suasananya romantis, tenang dan nyaman... dan makanannya sepertinya enak...

Mata Aurel terus berputar mengitari seluruh penjuru cafe.... dan kemudian dia terperangah, wajahnya langsung memucat ketika melihat sosok itu. Sosok yang duduk tak jauh dari mereka, sedang menikmati hidangan bersama teman-teman lelakinya.

Sosok itu adalah sosok yang tidak akan pernah Aurel lupakan. Monster kejam yang terpatri di benaknya bahkan setelah tahun-tahun berlalu..... 

Itu......Radit!

Lelaki yang pernah mencoba memaksakan kehendaknya kepada Aurel. Lelaki menjijikkan, perwakilan dari segala apa yang ditakuti dan dibenci oleh Aurel. Sudah bertahun-tahun Aurel tidak melihatnya, tentu saja seperti halnya dirinya, penampilan Radit sudah berubah menjadi lebih dewasa, tetapi Aurel yakin lelaki itu pasti masih tetap jahat dan pemaksa.

Jemari Aurel mengepal, begitu kuatnya sampai buku-buku jarinya memutih.

Dia harus pergi dari sini secepatnya. Monster itu tidak boleh melihatnya!

Tetapi bagaimana caranya? Monster jahat itu duduk di dekat pintu, Aurel harus melewatinya kalau mau keluar. Lelaki itu tidak ada ketika Aurel masuk tadi bersama Keenan, jadi dia pasti baru saja datang.

Sementara itu, Keenan menyelesaikan percakapannya dengan si pelayan, dia memusatkan perhatiannya kembali kepada Aurel, dan menyadari ada yang salah dari diri Aurel.

Perempuan itu sepucat kapas, ekspresinya tegang dan ada teror di matanya, sementara jari-jarinya mengepal  dengan kuatnya di atas meja.

Keenan langsung merasa cemas....

"Aurel? Kau kenapa?"

Bersambung ke Part 3


59 komentar:

  1. Huffhh....knp ƍäª dpt feel nya y baca crt ttg keenan ni... (-_-")

    Epilog josua blm y mba?

    Owh y mba,email mba sdh dona replay lg tuh,cek y mba.. :)

    Thanks mba sant...
    *peluk mba santhy...

    BalasHapus
  2. gk bisa tidur untung ada bacaa bagus hehehe thx mba san :)

    BalasHapus
  3. tipe cewek yg lari terbirit jika dipaksa??? hhhhmmmm... wah kangen juga nih ame Kenan...

    BalasHapus
  4. suka sama karakter keenan dan aurel cocok hehe
    makasi yo mbak san :))

    BalasHapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  6. hwuaaaa... Aa Kenan maju terus pantang mundur..... xixixi....

    Kayanya Kenan bakal jd pelindungnya Aurel nich.... ;)

    BalasHapus
  7. Akhirnyaaa :D Tapi kurang panjang nih *ngelunjak* hehe.
    Btw, foto cafenya kereeen bangeeet!

    BalasHapus
  8. Keenan santai tapi perhatian, yakin deh Aurel gk akan lama lagi terpesona ama Keenan hihihi

    BalasHapus
  9. ∞peluk peluk peluk∞
    mksiiih bnyak, mbak.. bela-belain bgadang akhrnya d posting jga crita yg aku tnggu2..

    garden cafe memang ada d dunia nyta ya, mbak?

    BalasHapus
  10. keaana pelan " aja jangan membuat aurel tidak nyaman, agar keaana kamu bisa jadi lalaki " pertama yg nyaman buat aurel setelah dia melewati masa lalu yg ngeri dulu

    BalasHapus
  11. Si Celia masih bikin geleng-geleng kepala deh.. Udah jelas dia yang salah, kenapa dia berprilaku seolah-olah dia korbannya..?

    Back to story, Keenan bener-bener tipe Bad Boy deh.. Tapi justru sifatnya menggetarkan hati aku.. *lho?*
    Tapi karakter main cast nya seru.. Yang cowok Badboy, yang cewek anti cowok.. Manarik deh..
    Aku penasaran ama next partnya.. Gimana tuh kelanjutannya ? Apa nanti ketemu juga Aurel ama Radit ?
    Aku doain semoga Keenan-Aurel juga kena kutukan Garden Cafe.. Hihi..

    Makasih Mbak San.. Ditunggu next part dan ditunggu juga Jasonnya.. ^^

    BalasHapus
  12. Kyaaaa Aurel pobhia cowok ya ternyata???kekekeke
    Kayaknya Radit dapat membantu Keenan nantinya...kekekeke

    BalasHapus
  13. ksian aurel,pzti dia mrasa trpojok bnget.
    Mksi ia mbak san,udah posting
    crtanya keenan.

    BalasHapus
  14. mkasih mbak shan..akhir'a d posting ug keenan sma aurel..:)

    kasian aurel..
    dpksa trus sma celia..
    >.<

    cafe'a kren bnget mbak shan..:D

    BalasHapus
  15. Ish si celia ini bikin rusak mood aja dah, kalo ketemu gue jambak2 tar huh!
    Wa wa wa keenan, agresif bnget ihihihi
    Semoga aural sadar kalo celia tu yg jahat, trus jatuh cinta deh ama keenan ahahaha
    Mb saaan, suka deh ama gambar cafe nya, sesuai banget aa ceritanya
    Makasih mb san :-)

    BalasHapus
  16. ahhh mbak san kisah2 nya emg selalu menarik... kenapa naskah2nya gak dikirim kepenerbit besar sihh biar gampang nyari ditoko buku >_<

    BalasHapus
  17. Hati2 dngn ucapanmu aurel..kau akan jatug trjerumus dlm peaona keenan....

    BalasHapus
  18. Wuihhh diajakin ke "Garden Cafe" ntar kena kutukan loch hihi ...
    Mbak kalo akhirnya Aurel jatuh cinta dan berakhir dengan Keenan, Celia gimana ??
    kasihan juga dia mb dikhianati dengan saudara sendiri sakit loch rasanya ...
    Walaupun Celia punya rencana jahat gitu ...

    Thanks mb postingannya ..

    BalasHapus
  19. Huuff... setelah sekian lm akhirx muncul jg... semangat mba lanjutin ceritanya... yeyeyeye.... beri semangat

    BalasHapus
  20. Lama nya story ini di next :"(

    BalasHapus
  21. Jangan-jangan ntar Aurel juga ketagihan ke Garden Cafe dan jadi pelanggan tetap di sana seperti para cewek dalam serial colorful love. Apa Aurel ntar punya minuman favorit juga, Mbak San?

    Celia emang menjengkelkan. Tapi gara-gara Celia, ntar Aurel kan jadian ma Keenan. Bisa makin emosi Celia. hehehehe...

    BalasHapus
  22. Go keenan Go keenan Go.. Hwaaa makasih mba san..

    BalasHapus
  23. pic garden cafenya bagus bgt mb san, cucok, homey... thanks mb san..

    BalasHapus
  24. jgn2 si celia itu type2 perempuan psyco... -_-
    hiiii,,
    oh iya apa yg aku bayangin saat membayangkan garden cafe beda sama yg digambarin mbak santy,,
    :D
    aku membayangkan cafe yg lebih minimalis..

    BalasHapus
  25. keenaaaaaaan *lopeklopek* makasih mbaaa..lanjut mba cuss :p

    BalasHapus
  26. waah senengnihh aku kalo gini :D berasa baca novel yang perjanjian hati :D lanjut mbaak :D ga sabar sama kelanjutannyaa

    BalasHapus
  27. mbak, lanjutanya ini mana *nangis dipojokan*

    BalasHapus
  28. Kurang panjang.. hahaha
    Semoga Keenan bantuin Aurel ketika berpapasan dg Radit.. kayak zaman Azka dulu...

    BalasHapus
  29. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  30. mbak, kpan cerita ini di lanjut?

    BalasHapus
  31. mana part lanjutannya mbak???... penasaran nih

    BalasHapus
  32. Part 3 nya donk mba,
    Yeeeeyyy Garden Cafe..
    keenan & aurel dpt kutukan dari garden cafe..

    Makasih mba san... :)

    BalasHapus
  33. Part 3 nya donk mba,
    Yeeeeyyy Garden Cafe..
    keenan & aurel dpt kutukan dari garden cafe..

    Makasih mba san... :)

    BalasHapus
  34. Mba shanty ditunggu -Not- The Sweetest Love Part 3 nya yah... kok lama sh :(, penasaran ..

    BalasHapus
  35. Kak..... dtunggu klanjutanx......

    Gk sbar bnget ! Dngn ksah Keenan & Aurel!...^0^... fighting

    BalasHapus
  36. Mbak san mana kelanjutannya???
    The vague temptation-nya jg blm selesai...mbk san kemana aja ini???

    BalasHapus
  37. Mbak, lanjutannya dong....part 3 nya lama amat? Pleaseeee

    BalasHapus
  38. mbak san , ini novelnya udah ada? kalo mau beli novel yang ini dimana ya? pgn beli yang the dark partner juga. makasih :) pls reply

    BalasHapus
  39. mbak, lanjuti dong part 3 nya . penasaran kaliii :'(

    BalasHapus
  40. mbak.. kok novelnya nggak ada yang lanjut sih? :( lanjut dong.. penasaran nih.. :(

    BalasHapus
  41. Mbak apa yg ini juga ga ada lanjutannya ? :(

    BalasHapus
  42. Lanjutn ny part 3 blm ada y ??
    penasaran nihhhh ,,,,,, @_@

    BalasHapus
  43. Mbak santhy, cerita ini keren seperti yang lainnya. akhirnya Keenan :)) lanjutin ya mbak, makin penasaran nih sama kisah dari Keenan ^^ makasih mbak

    BalasHapus
  44. mbak knpa belum nge posting lagi ? :(

    BalasHapus
  45. mbk lanjutin dong, nasaran nihh ?

    BalasHapus
  46. mba :'(. cepat kembali kami rindu

    BalasHapus
  47. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  48. mbakk, yah nanggungg,
    lanjutin donkk mbak ,, :'(

    BalasHapus
  49. kok gak ada lanjutannya sih mbak :(

    BalasHapus
  50. Mbaaa.... kok gada lanjutannya?
    padahal cerita2 mba santhy bagus semua,
    kita semua nungguin lanjutannya lhoo mbaaaa hikss hikssss

    BalasHapus
  51. Sukaaa banget ama tulisan mbak santhy
    Karakter2nya favorit banget deh ♡♡
    Foto garden cafenya bagus banget mbaak. Merealisasikan imajinasiku ttg garden cafe wkwk
    Ditunggu ya mbak tulisan2 indahnya ^^

    BalasHapus
  52. Mbak santy semangat nulis novelnya... Kami sabar menunggu...

    BalasHapus
  53. belum dilanjutkan ya mba? duh nungguin nih 10 jempol deh buat karya Mba Santhy!!

    BalasHapus
  54. Ko ga ada lanjutan ceritanya mba :(?
    Terusin dong mba santhy biar ga penasaran

    BalasHapus
  55. Mbak santhy kemana?? Kok ga pernah update lagi...

    BalasHapus
  56. Mba san kemana??? huaaaa... udah kangen sama mbak san... cepet comeback mbak sann

    BalasHapus