Kamis, 25 Juli 2013

EPILOG : Crush In Rush



Kiara sudah diperbolehkan pulang dari rumah sakit. Kondisi tubuhnya sudah membaik dan dokter memastikan dia akan sehat-sehat saja ke depannya. Saat ini dia sedang duduk di samping ranjang, sudah mengenakan pakaian rapi dengan koper yang sudah siap di atas ranjang.

Dia menunggu Joshua yang akan menjemputnya.

Suara ketukan di pintu membuat Kiara menoleh penuh harap, tetapi bukan Joshua yang datang melainkan Jason.

Lelaki itu tersenyum, dan melangkah masuk ke ruangan duduk di kursi depan Kiara.

"Menunggu Joshua?"

Kiara menganggukkan kepalanya, tersenyum ke arah Jason.

"Bagaimana keadaanmu?" Jason bertanya lagi.

Kiara tersenyum, menyelipkan sejumput rambut di belakang telinganya. "Aku sudah baikan...."

"Dikurung di bagasi seperti itu memang mengerikan. Ayah Joshua memang jahat, tetapi kau bisa tenang, Kiara, dia sudah kembali ke negaranya dan tidak akan mengganggumu lagi."

Ya. Peristiwa penculikan itu memang menakutkan, sebuah pengalaman traumatis yang sangat ingin dilupakannya. Kadangkala benaknya berpikir, bagaimana jika waktu itu Joshua dan Jason serta pihak kepolisian tidak berhasil mengejar penculiknya dan menyelamatkannya? Mungkin dia akan berakhir menjadi korban perdagangan manusia di luar negeri seperti yang direncanakan oleh ayah Joshua.

Kadang di malam-malamnya di rumah sakit, Kiara masih sering terbangun tengah malam, berkeringat dan ketakutan karena mimpi buruknya berada di dalam bagasi, tersekap, berteriak-teriak dan tidak ada yang menolongnya. Dan ketika itu, Joshua yang setia menungguinya langsung menggenggam tangannya, menenangkannya sampai dia tertidur kembali.

"Aku akan berusaha melupakannya." Kiara menatap ke arah Jason, "Terimakasih Jason, kau begitu baik kepadaku."

Jason tersenyum, sebuah senyum lebar yang mempesona di wajah tampannya.

"Aku menganggapmu seperti adikku sendiri, kau sangat mirip dengannya, dengan kemandirian dan sikap tegarmu." lelaki tampan itu lalu mengerutkan keningnya, "Sayangnya tidak disangka kau mengalami nasib yang sama sepertinya. Diculik oleh orang jahat."

"Dan untunglah kami berdua sama-sama selamat." Gumam Kiara, merasa benaknya dipenuhi rasa syukur yang begitu dalam.

"Ya. Untunglah pada akhirnya kalian menemukan laki-laki yang bisa menjaga kalian." tatapan Jason tampak melembut. "Joshua lelaki yang baik, meskipun dia kadangkala keras dan menakutkan, tetapi dia tidak pernah bersikap seperti itu kepada perempuan lain sebelumnya. Aku yakin dia  benar-benar menyayangi dan akan menjagamu, Kiara."

Kiara tersenyum. Hatinya terasa hangat ketika mengingat Joshua. Memang kemarahan Joshua terakhir kali sebelum dia diculik waktu itu benar-benar menyakiti hatinya, kata-kata Joshua waktu marah memang kasar. tetapi lelaki itu telah meminta maaf kepadanya dan menjelaskan sebab kemarahannya.

Joshua cemburu.

Kiara tidak bisa menahan senyumnya memikirkan bahwa Joshua, lelaki sempurna itu cemburu kepadanya.

"Sepertinya kalian sangat asyik." Lelaki yang dibayangkannya itu, Joshua, tiba-tiba sudah muncul di ambang pintu. Seperti biasa penampilannya tampan dengan rambut basah sehabis keramas. Sepertinya dia baru saja mandi. Kiara tersenyum, menyadari bahwa Joshua rela mengubah pola tidurnya yang biasa untuk menjemput Kiara. Yah siapa yang bisa lupa bahwa Joshua selalu bersikeras bekerja sepanjang malam dan beranjak tidur ketika menjelang pagi lalu bangun di sore hari?

Hari ini jam sepuluh pagi dan Joshua sudah rapi berada di sini untuk menjemputnya.

Joshua melangkah masuk, mengangkat alisnya ketika menatap Jason.

"Kenapa kau ada di sini Jason?" suaranya terdengar curiga.

Jason tersenyum jahil. "Aku berencana untuk menculik Kiara sebelum kau ambil."

Seketika itu juga, Joshua dengan defensif berdiri di depan Kiara yang masih duduk di tepi ranjang, seolah ingin menghalangi pandangan Jason kepada Kiara.

"Kau harus menghadapi aku dulu." gumamnya tenang.

Jason terkekeh, geli melihat tingkah posesif Joshua kepada Kiara.

"Kau bisa tenang Joshua, aku bercanda. Mana mungkin aku menculik Kiara, dia tidak akan mau mengikutiku karena dia sedang menunggumu."

Joshua tidak bisa menahan senyumnya, dia menoleh ke arah Kiara yang menatapnya malu-malu dan tersenyum, "Benarkah? kau menungguku?"

Kiara sendiri hanya tersenyum malu, bingung hendak menjawab apa, sementara Jason tampak tidak tahan dengan sikap malu-malu Kiara di bawah tatapan mata tajam Jason, dia langsung menceletuk dengan nada menahan tawa.

'Tentu saja Kiara menunggumu Joshua, kau kan berjanji akan menjemputnya keluar dari rumah sakit."

"Aku terlambat, aku sedikit kesiangan. Maafkan aku." Joshua menatap Kiara dengan pandangan meminta maaf. Dan Kiara menganggukkan kepalanya, tersenyum penuh pengertian.

"Aku mengerti, Joshua."

Sekali lagi, Jason tampaknya tidak tahan untuk berkomentar,

"Kau harus sedikit galak kepada Joshua, Kiara. Kalau tidak dia akan menindasmu." gumamnya dan langsung mendapatkan tatapan mata galak oleh Joshua.

"Bisakah kau pergi Jason? aku ingin berbicara empat mata dengan Kiara." Joshua seperti biasa melakukan pengusiran terang-terangan kepada sahabatnya itu. Untunglah Jason sudah biasa dengan sikap Joshua hingga sama sekali tidak merasa tersinggung, dia malahan tersenyum lebar, menatap pasangan di depannya dengan pandangan menggoda.

"Oh Well baiklah, aku akan pergi. Jangan lupa Kiara, sekali-kali sedikit galaklah kepada Joshua." Gumam Jason sambil terkekeh geli, melangkah ke luar ruangan, meninggalkan Joshua dan Kiara hanya berdua saja,

Lama Joshua hanya menatap Kiara, dia lalu duduk di tepi ranjang, di sebelah Kiara. Aroma parfumnya yang menyenangkan menyentuh hidung Kiara, dan tiba-tiba saja jantungnya berdebar. Joshua terasa begitu dekat. Dan sekarang lelaki itu menatapnya dengan pandangan intens.

"Bagaimana keadaanmu?" Joshua bergumam lembut, menatap Kiara yang masih menunduk salah tingkah.

"Aku sudah baikan. Tidak ada bagian tubuhku yang terluka kok."

"Aku berjanji ayahku yang brengsek itu tidak akan bisa mengganggumu lagi." Mata Joshua menyala, tampak geram ketika membicarakan tentang ayahnya. Tetapi mata itu berubah penuh kasih sayang ketika menatap Kiara. Lengannya bergerak, semula agak ragu, tetapi kemudian dia merangkul Kiara ke dalam pelukannya dengan sebelah lengannya, menyandarkan kepala Kiara ke dadanya dan memeluknya erat. "Aku senang kau baik-baik saja, Kiara."

Joshua tidak pernah selembut itu kepadanya. Mungkin karena sekarang lelaki itu menyadari perasaannya kepada Kiara dan sudah tidak mencoba menyangkalnya lagi?

Lelaki itu sudah menyatakan cinta kepada Kiara, meskipun rasanya Kiara masih tak percaya. Dicintai oleh lelaki seperti Joshua.... rasanya seperti mimpi. Tetapi sekarang dia tidak sedang bermimpi bukan? Sekarang Joshua memeluknya erat, sepenuh hatinya.

Tiba-tiba muncul keberanian di hati Kiara. Dia merangkulkan sebelah lengannya ke punggung Joshua, dan sebelah lengannya lagi melingkari dada Joshua, setengah memeluk lelaki itu dari samping.

"Terimakasih Joshua." gumamnya lembut, berbisik pelan dengan pipi merona merah, malu akan keberaniannya sendiri memeluk tubuh Joshua yang harum beraroma maskulin itu.

Sejenak Joshua tampak tertegun, membeku, seolah tidak menyangka bahwa Kiara akan balas memeluknya. Tetapi sedetik kemudian, lelaki itu merangkulkan sebelah lengannya yang lain ke tubuh Kiara, setengah mengangkat Kiara ke pangkuannya dan memeluknya erat-erat.

"Jangan berterimakasih kepadaku. Akulah yang harusnya berterimakasih kepadamu, sayang." Joshua menenggelamkan kepalanya di rambut Kiara yang harum, "Hidupku dulu hampa, aku menjalani hidup dengan penuh kebencian dan rasa pahit, tidak mensyukuri semua yang telah kumiliki. Lalu kau datang, kau membuat hidupku berarti, membuatku bersyukur masih bisa membuka mata dan menghirup napasku setiap hari, masih bisa bersyukur karena aku bisa memilikimu, perempuan polos yang begitu manis, begitu baik hati, bahkan setelah perlakuan kasarku kepadamu."

Kiara mendongakkan kepalanya, menatap Joshua. Lelaki itu rupanya masih menyimpan rasa bersalah atas kata-kata kasarnya kepada Kiara di pertengkaran mereka waktu itu.

"Aku sudah memaafkanmu." bisiknya tulus.

Joshua tersenyum, tidak bisa menahan diri untuk mengecup pucuk hidung Kiara, dan kemudian menenggelamkan perempuan mungil itu ke dalam pelukannya lagi.

"Tentu saja kau sudah memaafkanku, dasar kau perempuan berhati baik." Bisiknya dengan penuh emosi, "Aku akan menikahimu Kiara, aku akan mengurus dan menjagamu, kau tidak akan sendirian lagi di dunia ini,begitupun aku, kita saling memiliki, kau dan aku akan selalu bersama."

Ucapan itu bagaikan sebuah janji. Diucapkan oleh seorang lelaki yang mencintai.

*** 

Pesta pernikahan berlangsung sederhana, hanya teman-teman dekat Joshua yang datang, serta beberapa rekan kerjanya dan koleganya. Pesta itu diadakan di ballrom sebuah hotel berbintang di pusat kota.

Kiara berkali-kali mencuri pandang ke arah Joshua yang tampak begitu tampan dengan setelan jas hitam dan dasinya yang rapi. Sang pengantin lelaki begitu tampan. Kiara mengawasi Joshua dan merasakan jantungnya berdebar.

Suaminya.

Dia masih tidak percaya bahwa sekarang dirinya dan Joshua adalah sepasang suami isteri. 

Matanya melirik ke arah cincin emas putih dengan berlian mungil yang elegan di jari manisnya, tanda bahwa dia terikat dengan Joshua. Lelaki itu mengenakan cincin perkawinan juga di jari manisnya, dengan versi yang lebih maskulin tentu saka. Dan setiap melihat kilatan cincin di jari manis Joshua, Kiara merasakan perasaan hangat menjalari dadanya. Mereka sekarang adalah pasangan, saling memiliki. Kiara tidak sebatang kara lagi di dunia ini. Dia memiliki Joshua, suaminya yang akan selalu menjaganya.

Tiba-tiba mata Kiara terasa panas. Rasa haru yang luar biasa menyesaki dadanya. Membuatnya ingin menangis keras-keras. Oh tentu saja ini bukan tangisan kesedihan, ini tangisan kebahagiaan.

Di pesta yang indah ini, Kiara memang tidak mempunyai ayah, ibu ataupun keluarga lain yang ikut merayakan bersamanya. Pun demikian adanya dengan Joshua. Tetapi mereka bahagia, mereka memiliki satu sama lain dan tetap berbahagia. Kiara percaya pada akhirnya mereka akan membentuk keluarga baru mereka sendiri, keluarga besar, seperti yang dikatakan Joshua kepadanya semalam, dengan banyak anak laki-laki dan perempuan yang memenuhi rumah besar mereka nanti.

"Jangan menangis." Suara Jason terdengar di belakangnya, membuat Kiara menoleh, lalu tersenyum malu dan mengusap air matanya.

Jason mengeluarkan sapu tangan dari saku jasnya, lelaki ini juga tampak tampan dengan setelan jasnya, dia menjadi pendamping pengantin pria, sementara Deliah menjadi pendamping pengantin wanita, Deliah juga tampak cantik dengan gaun warna peachnya, orang yang tidak mengenalnya tidak akan tahu bahwa Deliah bukanlah perempuan asli.

Dengan lembut Jason mengusap air mata di sudut mata Kiara dengan saputangannya, "Pengantin yang cantik tidak boleh menangis, nanti riasanmu rusak." Lelaki itu tersenyum, "Kau cantik sekali Kiara, dan Joshua terlihat sangat bahagia. Kalian tampak begitu cocok satu sama lain."

Tiba-tiba Kiara merasa begitu terharu, sekuat tenaga dia menahan air matanya supaya tidak mengalir lagi, "Terimakasih, Jason."

"Sama-sama Kiara, aku mendoakan kebahagiaanmu." Jason mengangkat bahunya, "Kalian orang-orang yang beruntung, bisa menemukan belahan jiwanya dan bersatu, seandainya saja aku seberuntung kalian."

"Kau pasti akan mengalami keberuntungan itu suatu saat nanti." Tiba-tiba Kiara menggenggamkan buket bunganya ke tangan  Jason, "Ini  buket bungaku untukmu."

Jason terkekeh, tetapi dia menerima bunga itu. "Ini kan biasanya untuk perempuan lajang, aku yakin banyak perempuan lajang menanti untuk mendapatkan bunga ini jika dilempar."

Kiara tertawa, "Aku rasa kau lebih membutuhkannya, Jason."

"Hmm kalau memang kutukan bunga pengantin ini benar, berarti aku akan segera menyusul kalian." 

"Itu bukan kutukan, Jason. Itu sebuah berkat." Kiara langsung mengoreksi, membuat Jason mengedipkan sebelah matanya sambil tertawa, 

"Terimakasih atas bunganya.Kurasa aku harus segera pergi, ada pengantin pria yang datang dan memelototiku." Dengan gaya elegan dan menggoda, Jason membungkukkan tubuhnya, lalu berbalik pergi, membawa bunga itu di tangannya sambil bersiul pelan.

"Kau memberikan bunga pengantinmu untuknya?" Joshua tiba-tiba muncul di belakang Kiara, menatap ke arah kepergian Jason.

Kiara mendongak, menoleh ke belakang dan tersenyum lembut. "Aku rasa Jason lebih membutuhkannya dibandingkan dengan perempuan-perempuan yang ada di sini."

Joshua terkekeh, "Ya. Mungkin dengan begitu dia bisa berhenti untuk semakin memperkuat reputasinya sebagai penghancur perempuan." Mata Joshua menatap Kiara dengan tajam, "Tetapi dia sangat baik kepadamu, membuatku sedikit cemburu."

Dengan malu Kiara memukul sebelah lengan Joshua, "Dia menganggapku seperti adiknya."

Joshua terkekeh, menarik Kiara ke dalam pelukannya, "Ya. Aku tahu. Kurasa kau harus terbiasa, Kiara, aku akan mencemburui semua lelaki, siapapun yang berani melirikmu akan membuatku merasa cemburu, tak terkecuali."

"Tidak ada yang akan melirikku." Kiara menyahut, menenggelamkan wajahnya ke dada Joshua. 

Joshua menarik bahu Kiara, membuat Kiara berhadapan dengannya, Isterinya. Pengantinnya. Perempuan itu tampak begitu cantik dalam balutan gaun putih yang mengembang indah di pinggangnya. Rambut Kiara terurai sempurna, membingkai wajahnya, dengan riasan sederhana yang membuat wajah polosnya semakin cemerlang. 

"Kau cantik, Kiara. Kau sempurna untukku. Apakah kau tidak tahu betapa takutnya aku kehilanganmu? Bersamamu, menjadi suamimu adalah kebahagiaan yang sempurna untukku." Joshua menunduk, mengecup pucuk hidung KIara, "Sekarang maukah kau berdansa denganku, pengantinku?"

Kiara mengangguk, membiarkan Joshua menggenggam tangannya dan membawanya ke lantai dansa. Mereka menyatu di tengah lantai dansa, dengan lengan-lengan kuat Joshua memeluk pinggangnya dengan posesif.

Mereka berada di tengah pasangan lain yang berdansa, tetapi bagi Joshua dan Kiara, sekarang hanya ada mereka berdua, menikmati kebahagiaan langkah baru dalam hubungan mereka. 

Pernikahan bukanlah tujuan akhir dari sebuah hubungan percintaan. Pernikahan adalah sebuah awal, awal diamana dua anak manusia merengkuh janji untuk menjalani hidup bersama. Dua yang menjadi satu, satu yang terdiri dari dua. Itulah mereka sekarang.

Kiara tidak tahu akan menjadi apa pernikahannya bersama Joshua nanti. Tetapi yang dia tahu, mereka akan menjadi kuat bersama menghadapi apapun ke depannya, karena mereka akan selalu bergenggaman tangan.

*** 

Jason melepas kaca mata hitamnya, menyadari beberapa perempuan menoleh dua kali setiap berpapasan dengannya. Dia sudah biasa menerima tatapan mata seperti itu, tatapan mata kagum dan terpesona perempuan-perempuan itu kepadanya.

Langkahnya terhenti ketika melihat Joshua dan Kiara. Joshua seperti biasa, tampak merangkul pinggang Kiara dengan posesif seolah-olah ingin melindunginya dari hiruk pikuk keramaian bandara.


Kiaralah yang pertama melihatnya dan langsung melambaikan tangannya dengan bersemangat, membuat Jason tersenyum dan mempercepat langkahnya mendekati pasangan itu.

"Kalian hanya membawa dua tas itu?" Jason melirik dua buah koper yang ada di dekat kaki Joshua. Ya. Joshua dan Kiara akan menetap permanen di Australia, kebetulan Joshua menerima pekerjaan di sana, dan dia juga memiliki investasi di perusahaan yang cukup besar di sana. Mereka berdua memutuskan untuk memulai kehidupan baru di tempat yang benar-benar baru, mencoba membangun keluarga kembali dari awal.

"Barang-barang yang lain akan dikirimkan melalui jasa pengiriman. Lagipula aku tidak membawa banyak barang, kami bisa membelinya nanti di sana berikut perabotan untuk mengisi rumah kami di sana." Joshua tersenyum, menatap Jason penuh arti. "Bagaimana rasanya menempati apartemen barumu? kuharap kau kerasan."

Jason memang telah membeli apartemen yang dulunya milik Joshua segera setelah Joshua memutuskan untuk pindah ke australia dan menetap di sana. Dia merasa nyaman di apartemen itu, sekaligus dengan pindah ke tempatnya sendiri, dia bisa menghindari mamanya yang terus menerus berusaha menjodohkannya dan memaksanya untuk segera mengakhiri masa lajangnya dan mencari pendamping hidup.

"Aku senang di sana." Jason tersenyum lebar hingga barisan deretan giginya yang rapi terlihat, "Banyak kenangan manis yang tertinggal di sana." Matanya melembut, menoleh ke arah Joshua dan Kiara berganti-ganti. Pada saat yang sama panggilan untuk keberangkatan penerbangan terdengar, "Hat-hati ya. Aku pasti akan sangat merindukan kalian berdua."

"Kami juga akan merindukanmu, Jason. Mampirlah ke Australia kapanpun kau sempat." Kiara menyahut lembut, matanya tampak berkaca-kaca, dan Jason memeluk perempuan itu dengan sayang, seperti memeluk adiknya sendiri

"Pasti." Jason mengecup puncak kepala Kiara, lalu menoleh ke arah Joshua, "Aku yakin kalian akan berbahagia."

"Terimakasih Jason." Joshua menyalami Jason, mereka berpelukan sejenak, dan Joshua menepuk pundak Jason dengan menggoda, "Aku harap kau akan menemukan tempat berlabuh, sama seperti diriku."

Kata-kata itu membuat Jason tersenyum skeptis, "Itu mungkin masih akan lama sekali." gumamnya.

Joshua tertawa, "Yah. Siapa yang tahu? Mungkin saja jodohmu ada di sekitar sini hanya saja kau belum mengetahuinya." Lelaki itu mengamit jemari Kiara, "Ayo sayang, kita harus masuk sekarang."

Kiara mengangguk, sekali lagi menatap lembut ke arah Jason. "Sampai jumpa lagi Jason."

Jason melambaikan tangannya, menatap pasangan itu yang mulai melangkah menjauh, "Sampai jumpa lagi." jawabnya lembut.

Kiara dan Joshua memasuki gate penerbangan, bergandengan tangan. 

"Terimakasih karena mau mengikutiku ke Australia." gumam Joshua sambil merangkul Kiara ke dalam pelukannya, "Aku tahu mungkin ini sedikit berat untukmu, meninggalkan semua kehidupan yang biasa kau jalani untuk pindah ke negara baru yang sama sekali asing.'

Kiara tersenyum. "Aku tidak punya siapa-siapa yang kutinggalkan di sini, Joshua. Aku hanya punya kau. dan aku isterimu, aku akan mengikutimu kemanapun kau pergi."

"Kemanapun?" mata Joshua tampak menggoda.

Kiara langsung mengangguk mantap. "Kemanapun."

Joshua membungkuk, mendekatkan bibirnya ke telinga Kiara, dan berbisik dengan sensual. "Saat ini, aku memikirkan untuk pergi ke tempat manapun yang menyediakan ranjang."

Pipi Kiara langsung memerah, spontan memukul lengan Joshua. "Joshua!" gumamnya memperingatkan, memandang ke sekeliling takut kalau ada orang yang mendengar godaan sensual Joshua kepadanya tadi. Sementara itu Joshua tertawa melihat pipi Kiara yang semerah kepinting rebus. Diraihnya kembali isterinya ke dalam pelukannya, ketika dia berbisik, suaranya serak penuh perasaan.

"Aku bahagia bersamamu, Kiara. Kuharap kau merasakan hal yang sama."

Kiara membalas pelukan suaminya matanya berbinar penuh kebahagiaan, "Akupun demikian adanya, Joshua."

Dan beginilah akhirnya, dua manusia yang berasal dari dua dunia berbeda, dua manusia yang seharusnya tidak pernah bersua, ternyata bersimpangan jalan dan saling terkait. Pada akhirnya mereka berdua menyatu, terikat oleh cinta, berlabuh di dalam janji pernikahan.


End of Epilog



52 komentar:

  1. Waahh dona pertama kah?
    Owhhh ini sudah di tunggu lama,akhirnya nongol jga.. :D
    ({})Ʈƕǎƞƙƴǒǘ({}) mba san... *peluk n cipok basah :*

    Jfn lupa,jason n rachel jga tayang malam ini y mba.. *di plototin mba san coz banyak mau nya...

    Selamat berpuasa mba san... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehehehe Jason masih ngantri tayang yah dear :)
      selamat berpuasa dear semoga lancar yaa amiin :D

      Hapus
    2. SAYA SANGAT BERSYUKUR KEPADA ALLAH DAN SANGAT BERTERIMAKASIH BANYAK KEPADA KI WARA,ATAS BANTUANNYA YANG TELAH MEMBERIKAN ANKA JITUNYA YAITU {4714} DAN ALHAMDULILLAH BERHASIL..WAKTU SAYA DIBERI TAU SAMA TEMAN KALAU ANKA YANG SAYA PASAN NAIK,SAYA HAMPIR PINSAN DAN TIDAK PERCAYA TAPI INI JUGA BENER2 KENYATAAN,,BERKAT BANTUAN KI WARA KINI SEMUA HUTANG-HUTANG SAYA SUDAH PADA LUNAS SEMUANYA DAN RUMAH JUGA YAGA DILUNYA SEMPAT KUGADAIKAN KINI SAYA SUDAH MENEBUSNYA KEMBALI..SYUKUR ALHAMDULILLAH KINI KEHIDUPAN KELUARGA SAYA SUDAH JAUH LEBIH BAIK DARI SEBELUMNYA,,DAN JIKA ANDA INGIN ANKA JITU DAN BUKAN OBRAL JANJI YG SERING ANDA DAPATKAN SILAHKAN HUBUNGI KI WARA DI 082322214888 DIJAMIN INSYA ALLAH 100% PASTI TEMBUS KLIK BOCORAN TOGEL JITU DISINI










      SAYA SANGAT BERSYUKUR KEPADA ALLAH DAN SANGAT BERTERIMAKASIH BANYAK KEPADA KI WARA,ATAS BANTUANNYA YANG TELAH MEMBERIKAN ANKA JITUNYA YAITU {4714} DAN ALHAMDULILLAH BERHASIL..WAKTU SAYA DIBERI TAU SAMA TEMAN KALAU ANKA YANG SAYA PASAN NAIK,SAYA HAMPIR PINSAN DAN TIDAK PERCAYA TAPI INI JUGA BENER2 KENYATAAN,,BERKAT BANTUAN KI WARA KINI SEMUA HUTANG-HUTANG SAYA SUDAH PADA LUNAS SEMUANYA DAN RUMAH JUGA YAGA DILUNYA SEMPAT KUGADAIKAN KINI SAYA SUDAH MENEBUSNYA KEMBALI..SYUKUR ALHAMDULILLAH KINI KEHIDUPAN KELUARGA SAYA SUDAH JAUH LEBIH BAIK DARI SEBELUMNYA,,DAN JIKA ANDA INGIN ANKA JITU DAN BUKAN OBRAL JANJI YG SERING ANDA DAPATKAN SILAHKAN HUBUNGI KI WARA DI 082322214888 DIJAMIN INSYA ALLAH 100% PASTI TEMBUS KLIK BOCORAN TOGEL JITU DISINI

      Hapus
  2. makasi mbak Santhy yang cantik, akhirnya penantianku berakhir jg, hehehe
    love u full mbak :* muuuaaaccchhh

    BalasHapus
  3. menyadari bahwa (Joshua mengubah rela mengganggu pola tidurnya) yang biasa untuk menjemput Kiara.
    mba san kalimatnya ko ada yang janggal ya/ ga nyambung?
    mba san aku ga bisa liat semua gambarnya nih!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hueee makasih koreksiannya sayang, soalnya yg diblog ini versi asli yang belum di edit, langsung aku edit yaa :D

      Hapus
  4. aaaaaakkkkk... Mba saaaann... Iniiii sukaaaa.. Aaaaaakkkkk... Joshuuuuaaaa... *heboohh*

    makasii ya mb sann,. *Pelukkk*

    BalasHapus
  5. wah akhirnya thx mba san

    jadi "pemeran" mikail sama joshua tuh jake madden ya mba san? cocok lah kalo gitu xD

    yg jd kiara siapa mba san?

    BalasHapus
  6. udah lama nonggu epilognya....
    akhirnyaaaa... ^^
    thanks mb shan

    BalasHapus
  7. makasih mbak santhy cantiiikkk :*:* ketjup ketjup mbak san... my favourite couple joshua n kiara ;)) semoga selalu sehat yah mba santhy...

    BalasHapus
  8. Ini gk ada di nvl versi cetak y?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untuk Epilog Crush In Rush Ini masuk ke dalam halaman Bonus di novel Embrace The Chord dear ;)

      Hapus
  9. waaah mbak shan..
    akhirnya muncul juga joshua n kiara'a..

    makasih mbak shan..:)

    BalasHapus
  10. Huurayyyy!!!:D
    Happy Wedding Kiara n Joshua \=D/
    Happily Ever After!!!

    Joshua-ny iseng bgt ngucapin kyk gtu.. Xixixi

    BalasHapus
  11. aw aw aw , happy ending . huhuhu

    tinggal tggu crita jason yg blm tau end nya seperti apa.hehe

    thx mba santhy :)

    BalasHapus
  12. hhuuaaaaaaa.....happy ending deh.
    thx mbak san. ^_^

    BalasHapus
  13. Akhirnya yg d tunggu2 dtng jg,Makasih y mbk

    BalasHapus
  14. Mba, akhirnyaaaa diposting jg epilognya, makasih makasih mba :D
    tp 3 pict tengah kagak bisa kebaca :(

    BalasHapus
  15. Kyaaaaaaaa so sweet!!!!!Astagah itu Joshua omes ya.....Kekekeke
    Happy ending!!!!*pelukjason#tabok
    Thankiuuu mbak Shan udah dipost... :*

    BalasHapus
  16. huhuhu,epilognya manis bnget.bkin htiku tenang skaligus cmburu.
    Smga kiara dan joshua sgra dikaruniai anak yg bnyak,dan jason jg bsa mnemukan kpingan htinya sgra.
    Mkasih mbak san,

    BalasHapus
  17. Nice epilog~~
    Kak santhy..embrace the cord sama another 5% nya di tunggu yah..eh..sama vogue temptation juga kkkkk~ #dijitak kak santhy XD

    BalasHapus
  18. hahahahah joshua :D
    mksh mba san ^^

    BalasHapus
  19. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  20. Itu joshuanya kenapa cakep ya??lebih cakep dari jason (•ˆ⌣ˆ​​​​•) Terima kasih buat epilognya mba, di tunggu jason dan rachelnya.

    BalasHapus
  21. mbk san....aq jth cinta sama joshua.....dr ke tiga tokoh, aq paling ehem-ehem ma joshua............pesen 1 dnk mbk cogan kyk si josh.......heheheeeee

    BalasHapus
  22. Selamat - selamt untuk jashua dan kiara !!!
    Walahhh jason sma rachel nantinya ^^
    Mksih mba san ^^

    BalasHapus
  23. Happy ending nya soooo sweeeeeetttt... senang liat joshua n kiara hidup bahagia.. thanks mba san..

    BalasHapus
  24. Ko di novel gak ada epilognya.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. epilog Crush In Rush masuk ke halaman bonus di novel Embrace The Chord dear

      Hapus
    2. Oh ya kak novelnya harganya brapa...

      Hapus
  25. Waaaaa akhirnya keluar juga dari persembunyian ..
    Epilog yang sungguh2 ehemmm membahagiakan ...

    BalasHapus
  26. bagian yg ini yg aku tunggu " pasangan kesukaanku Joshua & kiara, joshua menemukan belahan jiwanya dan kiara menemukan pangeran yg akan selalu menjaga melindungi dan terutama mencintainya , jujur aku masih mau lagi certa ini ka ^^

    BalasHapus
  27. salam kenal kakk sebelumnya,,
    aku pembaca baru disini,,
    mau tanya kalo aku mau beli novelnya yg :
    1) perjanjian hati
    2) sweet enemy
    3) crush in rush
    4) another
    itu caranya gimana ya ?? dan apa masih ada stoknya ??
    mohon jawabannya kakk ^_^

    BalasHapus
  28. gambar joshuanya keren-keren bgt,jadi smakin kangen pengen cepet ktemu belahan jiwa ku,hikz....
    makash postingnya mba san,,,

    BalasHapus
  29. aku ketinggalan mbak san,baru baca sekarang tapi puas banget bacanya..thanks mbak santhy...ditunggu cerita2 yang lainnya

    BalasHapus
  30. Waaaah makasih mb saan postingannya
    keren banget yaampuun, romantiiisssnyaaa
    puas banget bacanya :))

    BalasHapus
  31. Makasih mba Shanti. Selalu manis endingnya <3

    BalasHapus
  32. Makasih mba Shanti. Selalu manis endingnya <3

    BalasHapus
  33. wahh udh lm gak blog mba santhy, ada epilognya joshua,,,asyik2,,tp di novel gak ada y mba?

    BalasHapus
  34. huaaaaaa ada kang joshua..telat sayah..
    akhirnyaaaaa bikin senyum" sendiri^^
    thanks ya mba san ♥~

    BalasHapus
  35. Akhirnyaaaaaaa setelah penantian panjang bisa baca jg epilog Crush in Rush hehe

    BalasHapus
  36. happyyyy yeyeye,,,congrats ya Joshua Kiara,,
    but little sad to be apart with you both,,,,happy wedding,,,

    BalasHapus
  37. happyyyy yeyeye,,,congrats ya Joshua Kiara,,
    but little sad to be apart with you both,,,,happy wedding,,,

    BalasHapus
  38. Epilog yg sweettttttt bgt....

    BalasHapus
  39. heayyyyyyy!!!!!!!!!!!!!!!!!!
    akhir na da epilog na juga
    mira kirain ga da
    cz mira cari dari hp ga da
    jadi ga sabar beli novel kk ^_^

    BalasHapus
  40. HE
    Mbk San,not the sweetest love nya g lanjut kah?

    BalasHapus
  41. mbak...adakisah lanjutannya buat si jason ngga?kasian ngga punya pasangan,hehe makasi mbak.. :)

    BalasHapus
  42. ceritanya kereenn 👍aq bacanya kebalik, aq baca nya kisah jason dulu habis itu keyna sama davin baru baca ceritanya kiara sama joshua 😀

    BalasHapus
  43. semangat terus buat mbak shanthy, ku tunggu karya2 mbak selanjutnya. salam kenal dariku, monggo mampir di blog,ku yg msh baru "izmaluphy sang pengembara". hatur nuwun

    BalasHapus