Minggu, 26 Mei 2013

Crush In Rush Part 12





William masih ternganga akan kata-kata vulgar Kiara, sementara Carmila melemparkan pandangan jijik kepada Kiara. Kiara sendiri tidak peduli, dua orang di depannya itu sudah menganggapnya sebagai kelas rendahan hanya karena dia bukan bangsawan dan tidak jelas asal usulnya, jadi biar sama mereka berpikiran semakin buruk kepadanya.

“Kau membuatku tak sabar untuk masuk kamar.” Joshua berbisik mesra, tangannya semakin memeluk pinggang Kiara dengan posesif, sengaja memberikan isyarat di sana agar tamu mereka malu.

Tetapi rupanya Carmila bukanlah perempuan yang mudah menyerah. Tentu saja, dia tidak akan diangkat menjadi CEO perusahaan multinasional yang sekarang kalau dia menyerah dengan begitu mudahnya.

“Aku ingin kau memberiku kesempatan.” Gumamnya tegar, membuat Joshua mengerutkan keningnya sambil menatap Carmila.

“Kesempatan untuk apa?”

Carmila tersenyum manis, “Kesempatan untuk mengenalku. Rasanya tidak adil bagiku kalau aku datang jauh-jauh kemari hanya untuk diusir dengan kasar, tanpa kau memberi kita kesempatan untuk saling mengenal.” Carmila lalu melemparkan tantangan kepada Joshua, tahu bahwa ego seorang lelaki akan tertantang jika dipancing seperti itu, “Aku ingin kau mencoba mengenalku dengan intens selama seminggu penuh... dan kalau setelah itu tidak ada ketertarikan yang tumbuh darimu untukku, aku akan pergi dengan kepala tegak, puas karena sudah mencoba.”

Joshua terdiam, menatap perempuan di depannya. Oh ya. Joshua tahu persis Carmila bukan perempuan biasa, dia bukanlah perempuan bangsawan inggris yang lemah dan lembek, bisa diusir dengan mudahnya.

Satu-satunya jalan adalah dengan cara menerima tantangan Carmila. Setelah itu perempuan itu pasti akan pergi dengan terhormat dan tidak mengganggu mereka lagi. Itu juga merupakan salah satu cara untuk membuat ayahnya kalah karena tidak punya senjata lagi untuk mencoba menguasainya.

“Oke. Satu minggu.” Joshua tersenyum, “Dan setelah itu, kau bisa mengemasi barang-barangmu, Carmila.”

Carmila mengulurkan tangannya dan Joshua menjabatnya, lalu perempuan itu terkekeh,

“Jangan yakin dulu Joshua, jangan-jangan kau yang akan berkemas nanti dan mengikutiku pulang ke London.” Mata Carmila beralih ke Kiara, “Kau dengar sendiri Kiara? Kekasihmu setuju untuk menjadi milikku selama seminggu penuh.” Gumamnya dalam bahasa inggris yang sekali lagi dilambat-lambatkan seolah mengejek kemampuan bahasa inggris Kiara.

***

Sepeninggal kedua orang itu, Joshua menutup pintu dan kemudian tersenyum kepada Kiara.

“Kalimat yang sangat hebat, aku tidak menyangka kau bisa menggunakan kosakata ‘mencemari’ dengan begitu baiknya.” Mata Joshua tampak menggoda, “Membuatku bertanya-tanya darimana kau belajar tentang hal itu.”

Pipi Kiara merah padam. Mengingat ulang kata-katanya dan menyadari bahwa kata-katanya begitu vulgar,

“Aku mempelajarinya di sinetron yang aku tonton.” Jawab Kiara seadanya, dan langsung membuat Joshua mengerutkan keningnya,

“Sudah kubilang Kiara, jangan terlalu suka melihat sinetron, itu akan menenggelamkanmu dari dunia nyata.” Lelaki itu lalu terkekeh, “Lagipula apa gunanya aku memasang TV kabel di kamarmu kalau kau hanya memakainya untuk menonton sinetron?”

Joshua berhasil membuat Kiara merasa malu, tetapi perempuan itu memilih tidak menanggapinya, dia malahan teringat akan tantangan Carmila yang diterima oleh Joshua tadi dan seketika merasa cemas,

“Apakah menurutmu bijaksana memberi kesempatan kepada Carmila selama seminggu? Siapa yang tahu apa yang akan dilakukannya?”

“Dia memintanya dengan begitu baik, dengan tantangan yang membuatku mau tak mau harus menerimanya, Kiara. Kalau tidak aku akan tampak seperti pengecut.” Jawab Joshua cepat, “Jangan kuatir, aku tidak akan dikalahkan olehnya.”

Tetapi walaupun Joshua bicara begitu, tetap saja Kiara merasa luar biasa cemas. Ada perasan takut dibenaknya, takut kalau perempuan itu akan mengambil Joshua....

Ah, Kiara menggelengkan kepalanya berusaha mengusir pikiran itu dari benaknya. Dia tidak boleh berpikiran seperti itu, mungkin dia hanya terlalu terbawa peran yang dimainkannya....

***

“Seharusnya kau tidak menerima tantangannya.” Jason bersandar santai di sofa, dia tentu saja mendengar semua adegan itu dari kamarnya dan mengintip sekilas penampilan Carmila, “Perempuan itu penggilas perempuan, dia terbiasa membuat laki-laki berlutut di bawah kakinya, dan dia sangat licik. Dia akan menggunakan segala cara Joshua, dan alih-alih mengusirnya, kau malahan memberi kesempatan kepadanya untuk menguasaimu.”

Joshua menyesap kopinya dan mengernyit karena rasa pahit yang kental di sana. Jenis kopi kesukaannya, tanpa gula, tanpa campuran apapun.

“Apakah kau tidak percaya pada kemampuanku, Jason?” gumamnya setengah terhina.

Jason tertawa, “Tentu saja aku percaya, kau telah menaklukkan berpuluh-puluh perempuan, tetapi mereka semua tipe yang sama Joshua, kau harus ingat itu, semua perempuan yang kau pacari, mereka semua tergila-gila kepadamu, bersedia melakukan apa saja supaya bisa mencium kakimu.” Jason menatap Joshua dengan serius, “Perempuan yang ini beda, dia memang tergila-gila padamu, tetapi dia akan melakukan apa saja, supaya kau mencium kakinya. Hati-hati Joshua.”

***

Kiara menatap Joshua yang sudah berpakaian rapi di ruang tengah, dia tidak mengeluarkan pertanyaan, tetapi matanya sudah cukup mewakilinya, hingga Joshua tersenyum masam dan berkata,

“Aku akan pergi makan siang dengan Carmila. Kau ingat kan kesepakatan kemarin?”

Kiara menganggukkan kepalanya, tidak berkata apa-apa.

“Aku harus pergi dengannya.” Joshua bergumam lagi, mencoba menjelaskan, “Dia menantangku, Kiara dan aku harus menunjukkan siapa yang akan kalah di antara kami.”

Sekali lagi Kiara menganggukkan kepalanya. Toh dia harus bilang apa? Hak Joshua untuk pergi dengan perempuan manapun, dia kan hanya berakting menjadi kekasih Joshua kalau ada William dan Carmila. Selain itu dia kembali ke pangkat aslinya, pelayan Joshua.

“Kenapa kau hanya menganggukkan kepalamu?” Joshua tampak gusar, “Kenapa kau tidak mengatakan sesuatu?”

Kiara mengerutkan kening, bingung dengan sikap Joshua, kenapa lelaki itu mendadak merasa terganggu dengan sikapnya? Salah apakah dia?

“Kau ingin aku mengatakan apa?” tanya Kiara akhirnya, menatap Joshua dengan mata besarnya yang polos.

Seketika itu juga Joshua tertegun, ekspresinya tampak marah, “Ah sudah, lupakanlah.” Dengan langkah-langkah marah, dia meraih kunci mobilnya dan melangkah pergi.

***

Di jalan Joshua masih saja berpikir keras, menahan bingungnya. Bahkan dia sendiri tidak bisa memahami sikapnya tadi. Kenapa dia merasa perlu menjelaskan segala sesuatunya kepada Kiara, sebelum dia pergi berkencan dengan perempuan lain?

Kiara bukan kekasihnya kan? Dia tidak wajib menjelaskan segalanya kepada perempuan itu. Joshua mendesah, tetapi dia tetap saja menjelaskannya, entah kenapa. Dan kemudian, ketika reaksi Kiara tidak seperti yang diharapkannya, Joshua marah.

Ya. Dia marah, amat sangat marah ketika Kiara hanya menganggukkan kepalanya tanpa ekspresi ketika Joshua bilang bahwa dia akan pergi berkencan dengan lelaki lain.

Seharusnya perempuan itu...... Joshua langsung tertegun dengan pikirannya sendiri, astaga.... apakah dia ingin Kiara bersikap berbeda terhadapnya? Apakah dia ingin Kiara merajuk, cemburu atau bahkan membujuknya supaya tidak pergi?

Entahlah, Joshua bahkan tidak bisa menelaah perasaannya sendiri. Yang dia tahu, sikap apatis Kara membuatnya amat sangat kecewa.

***

Carmila sudah menunggu di lobby hotel untuk acara makan siang mereka. Perempuan itu meminta waktunya di siang sampai malam hari, menghabiskan waktu bersama-sama untuk saling mengenal,dan Joshua setuju.

Dan rupanya Carmila memang ingin mempesonanya dengan kekuatan penuh. Perempuan itu berdandan lengkap dengan gaun warna sampanye yang elegan dan indah, dan juga rambut yang diikat tingi di atas kepalanya, membuatnya tampak segar dan luar biasa cantik.

Carmila menghampiri Joshua dan tersenyum mesra,

“Terimakasih untuk tidak terlambat menjemputku, Joshua.” Gumamnya lembut, “Kita akan makan siang di mana?”

“Di tempatku biasanya makan siang.” Joshua sengaja memilihkan sebuah restoran biasa, bukan restoran kelas atas untuk Carmila, sambil berusaha melihat reaksi perempuan itu. Bangsawan wanita seperti Carmila pasti terbiasa makan di restoran kelas atas, dan akan jijik ketika diajak makan ke tempat biasa.

Tetapi rupanya dugaan Joshua salah, Carmilla sama sekali tidak protes ketika Joshua mengajaknya masuk ke restoran yang sederhana itu, perempuan itu malah memesan makanan dengan bersemangat, dan ketika makanan datang, dia melahapnya sampai habis.

Joshua tidak bisa mengalihkan pandangan dari Carmila ketika makan, menyadari bahwa perempuan itu adalah perempuan tangguh yang tidak akan menyerah dengan perlakukan sengaja Joshua.

Carmila mengelap mulutnya dengan tissue dengan  gaya yang elegan, lalu tersenyum manis menatap Joshua,

“Enak sekali Joshua, tak heran kau sering makan siang di sini, kalau aku tinggal di Indonesia aku juga pasti akan sering kemari untuk makan siang.” Gumamnya puas.

Dan Joshuapun tertegun, mengetahui bahwa rencanaya untuk mempermalukan dan membuat Carmila tak nyaman gagal total.

***

Kiara merenung sendirian di ruang tamu. Alunan biola terdengar dari kamar Jason, kali ini bukanlah alunan penuh kemarahan, melainkan sebuah lagu romantis nan syahdu. Yah. Mungkin Jason sedang melankolis. Batin Kiara dalam hati, sambil mengaduk-aduk teh di tangannya.

Lalu dia membayangkan Joshua. Jam di dinding sudah menunjukkan pukul sembilan malam, dan Joshua belum pulang. Mungkinkah dia sedang bersenang-senang dengan perempuan itu? Mungkinkah Joshua pada akhirnya menyadari pesona Carmila selain kecantikannya yang luar biasa dan memutuskan bahwa ayahnya benar? Bahwa Joshua harusnya menikahi perempuan sesempurna Carmila?

Kiara merasakan dadanya berdenyut sakit. Sekali lagi dia menghela napas, berusaha menenangkan pikirannya. Gawat. Sepertinya Kiara benar-benar terbawa oleh perannya.

***

Pukul sebelas malam, Joshua membuka pintu apartemen dengan hati-hati. Carmila memintanya mengantarkannya ke sebuah club malam yang terkenal di Jakarta. Dan Joshua tidak menolaknya, dia butuh sedikit minum malam ini.

Tetapi kemudian Joshua sadar bahwa ini sudah terlalu larut, pada akhirnya dia bisa memaksa Carmila mengikutinya meninggalkan club dan mengantarkannya kembali ke hotel

Yah, diakuinya, perempuan itu memang tidak sedangkal yang dia duga. Carmila ternyata adalah wanita karier dengan posisi tinggi di perusahaannya, meraih nilai sempurna di dua jenjang pendidikannya dan merupakan salah satu figur wanita sukses modern yang tidak terikat oleh tradisi. Percakapan mereka sangat cocok, mereka bisa membahas apa saja, seolah-olah kotak pengetahuan mereka tak pernah habis. Carmila memang teman yang menyenangkan untuk menghabiskan hari.

Joshua mengerjapkan mata, berusaha menyesuaikan diri dengan ruangan apartemen yang gelap. Matanya menelusuri seluruh penjuru ruangan yang sepi. Semuanya pasti sudah tidur.

Joshua melangkah melewati ruang tengah, hendak masuk ke kamarnya, tetapi kemudian di tertegun mendapati sesosok tubuh di atas sofa, berbaring meringkuk dengan posisi seperti janjin yang baru lahir...

Joshua mendekat, dan menyadari bahwa Kiara ada di sana, tertidur meringkuk di atas sofa. Segelas teh yang masih setengah nampak di meja. Membuat Joshua menyadari bahwa Kiara ketiduran di sini.

Apakah perempuan itu menunggunya? Apakah ketidak pedulian yang ditampilkannya tadi sebenarnya palsu? Apakah Kiara mencemaskannya yang pergi seharian bersama Carmila?

Perasaan itu tiba-tiba saja membuat dada Joshua terasa hangat, dia lalu membungkukkan tubuhnya, melingkarkan tangannya di punggung dan belakang lutut Kiara, lalu mengangkat tubuh mungil Kiara ke dalam gendongannya.

Kiara menggeliat, sedikit terganggu dari tidur pulasnya, membuat Joshua tersenyum sedikit,

“Bangun tukang tidur.” Bisiknya lembut. Tetapi kemudian yang dilakukan Kiara adalah menenggelamkan kepalanya dengan nyaman di dadanya. Membuat jantung Joshua tiba-tiba bergetar, dipenuhi oleh perasaan hangat.

Dengan langkah hati-hati dia menuju kamar Kiara, dan membuka pintunya, kemudian dia melangkah menuju ranjang, dan membaringkan tubuh Kiara dengan lembut di atas tempat tidur. Kiara langsung bergelung dengan nyaman ke arah Joshua.

Joshua sendiri duduk di pinggir ranjang, mengamati wajah damai Kiara yang tertidur pulas, jemarinya bergerak lembut, membelai dahi Kiara yang tertutup rambutnya. Dan kemudian didorong oleh perasaan yang tidak dimengertinya, Joshua menundukkan kepalanya dan mengecup dahi Kiara dengan lembut.

Setelah itu. Joshua melangkah keluar, menutup pintu kamar Kiara pelan-pelan.
 
bersambung ke part 13
 
 

 

47 komentar:

  1. pertamaaaaaxxxx
    maacih mbak santhy ku!
    nambah boleh? *serasa di rm. padang

    BalasHapus
  2. lagiii donk mbak, penasaran :(

    BalasHapus
  3. Makasi mba..
    Suka banget sama story nya..
    :)

    BalasHapus
  4. kalo hari ini nambahb3 bab lagi,
    aku aian lebih mencintaimu mbak shan :****
    hahaha

    BalasHapus
  5. waaahhhh joshuaaa... jangan sama kiara.. sama aku aja XD
    *dilempar sendal sama mba san XD

    BalasHapus
  6. aaaaaaaahh,,pendek amat mbak,,
    kapan mreka menyadari klo mereka saling jatuh cinta mbak,??

    BalasHapus
  7. mauuuu lagiiimbk shanty,, heeeee 2 lagiii dongg heeeeee sakauu nihhhh heeeheee

    BalasHapus
  8. Emg ing eng.... Ikut deg degan....

    BalasHapus
  9. Slah tu mbak.. Prgi brkencan dgn wanita lain mbak..:D
    Msa Joshua kencan sma cwok? Xixixi
    Itu yg bner prempuan pnggilas prempuan ap prempuan pnggias laki2?:s
    Sma tdi typo..:D
    Kiara jdi Kara *nma santan kn itu*
    Xixixi

    BalasHapus
  10. senengnya tiap kali buka blog, ada postingan baru..hihihi
    dtunggu lanjutannya mbak cantik ^_^

    dan makasih bnyak, christopher agnelli-nya dposting 2 part skaligus....*ketjup*

    BalasHapus
  11. Ahhhhhh mbak ini sampe part berapa???

    BalasHapus
  12. jiaahhh... joshua mulai suka dengan kiara dan sebalikny kiara juga.. hajarrr..:D

    BalasHapus
  13. Halahhh itu kenapa Kiara nd Joshua tidak mengakui ya kalo saling cinta *colak colek lengan JoshuaKiara* hihi

    Thanks mb Santhy ... :D

    BalasHapus
  14. q mau novel ni mb santhy.,

    BalasHapus
  15. What a great sunday!! Breakfast nya DWTD di pornov. Lunch menu CIR di sini. Mba San.. dinner nya jangan lupa ya ^^ Thanks lhoo.. ceritanya bikin kentang mulu

    BalasHapus
  16. akhirnya udah muncul perasaan2 juga mereka ini...bikin gemes bacanya mba san..

    BalasHapus
  17. jangan sampai joshua jatuh ke tangan carmila ya ^ ^ rada ngeri juga

    BalasHapus
  18. Kiara sama Jason aja lah biar Joshua cemburu #dilemparJoshua
    Joshua aka menjadikan Carmila pelampiasan nih kalo Kiara adem ayem aja. Tapi Kiara kan cuma pembantu, ga bisa jg mencegah Joshua pergi sama Carmila. Kasian Kiara, dilema #peluk

    BalasHapus
  19. Aduuuuh gemes. Cie joshua minta dicemburuin.

    BalasHapus
  20. Bagus kiara. Cuekin joshua dikit biar dia agak bingung. Galau. Kikikikikikikiki

    akkhh, carmilla keren, bener-bener tipe cewek modern yang pantang menyerah.

    Nah, jason ngapain mainin lagu romantis.. Ciyeee, ketahuan kan lagu falling in love sama aku.. #plak

    #peluk mbak santhy

    BalasHapus
  21. ini sampe bab brapa mbak san?

    BalasHapus
  22. Ahh mba santhy joshuanya buat saya aja #plakk

    BalasHapus
  23. Dan cinta mulai bersemi .....:-):-):-):-):-)

    BalasHapus
  24. Love it.. ^,^ still waiting mana tau ntar sore dpt bonus dr mba san.. #harap.com

    BalasHapus
  25. Banyak yang typo tuh mba, pokoknya joshua jangan deket-deket sama camilla lagi ya

    BalasHapus
  26. waduh camilla koq nyambung sih ma joshua??
    jgn donk bahaya ntar

    tp mba santhy keren bgt emang..:D
    publish lg ya mba^^

    BalasHapus
  27. waduh camilla bahaya nih siaga satu hoho tapi tetep kiara is winner :) kiara + joshua = jatuh cinta
    thx so much mba san #bighug

    BalasHapus
  28. brniat hx mmalingkn sjenak kfokusan ku pda krjaan & iseng2 buka blogx mba Santhy & trxta CIR part 12 dh dposting sktika krjaan bnr2 trlupakn..hhehhe

    wah part yg sweet bnget... like like like

    ♥♥♥ mba Santhy :)

    BalasHapus
  29. wow bahaya tu carmila
    tpi kayaknya gak ngaruh sama joshua deh
    kayaknya joshua uda jtuh cinta sama kiara
    wow so sweet bgt terakhirnya
    ikut"an dag dig dug deh
    makasih mbak san
    jadi gak sabar nunggu kelanjutannya

    BalasHapus
  30. Mbaaaaakk nambah lagiiiii~ penasaran akuuuut astaga-_-

    BalasHapus
  31. hwaaaa... mbak tambah penasaran nih T.T
    joshua mulai menyadari perasaannya nih asyik :)

    BalasHapus
  32. mba shanty yg ca'em... post lg dunk... plizzzzz

    BalasHapus
  33. wahhh, tiap hari mbak nya posting
    :)
    kiara trus aja gitu, smbunyiin prasaanmu biar joshua duluan yg nyerah

    tengkiyu mbak :)

    BalasHapus
  34. So sweeeeeetttt!!!!!aaaaaaaaaaa konflik sudah muncul........

    BalasHapus
  35. Gak bisa komen apa apa.. Emang cerbung punya mbk San top begete deh :'D

    BalasHapus
  36. Mbak ada yang kelupaan itu masih ada typo Kiara jadi Kara trus Janin jadi Janjin..... -_-"

    BalasHapus
  37. saya suka sekali sama tulisan mba santhy :)
    tapi mau koreksi sedikit nih mba..kalimat "Kiara dan aku harus menunjukkan siapa yang akan kalah di antara kami.” itu maksudnya carmila mungkin ya mba ? hehe
    di tunggu karya-karya mba santhy selanjutnya :D

    BalasHapus
  38. Kepo
    kepo
    kepo
    g sbr nungu bab" selanjut'y.

    BalasHapus
  39. Please 1 bab lg dunk Mba San...... penasaran tingkat tinggi.........

    BalasHapus
  40. berat neh klo saingan ceweknya tegas begitu pinter lagi.wew bisa2 kiara kalah tidakkkkk x_X

    BalasHapus
  41. Aaaaaaa... Cepetan dong adegan bercintanyaaaa... Pasti cochik deh... :D *omes mode on. Wkwkwkwk

    BalasHapus
  42. hi. Mbk san.
    Crta'y bgus bgt mbk..bikin ngilu hati, sedih, kecawa, sakit liat jhosua sma carmila,..

    Sakitt bgt,, klo jatuh k hati carmila gmna nasib kiara. Huwaaa ak g kuat mmbayangkannya mbk san.. Crta'y miriss

    BalasHapus
  43. Slam knal mba... Aq org bru d blog ini ^,^"
    suka bgt sma krya2mu.... T.O.P dah...
    Maaf bru komen di part ini...

    BalasHapus
  44. aduuhh!!!(* tepak jidat!) Sinetron maneh -.-

    BalasHapus