Rabu, 08 Mei 2013

Membebaskan Dewi



Keisha mengerutkan keningnya memandang hutan karet yang terbentang di hadapannya, dia benar-benar tidak menyangka bahwa tempat KKN-nya benar-benar terpencil. Hampir 40 kilometer dari pusat kota, perjalanan harus ditempuh dengan jalur darat, melewati hutan yang gelap dan jalanan yang jelek tidak beraspal, membuat tubuh mereka berguncang-guncang di perjalanan, di dua konvoi mobil yang mereka naiki. Mereka satu team ada bersepuluh, Keisha sendiri dari Fakultas Ekonomi sedang teman-temannya yang lain berasal dari fakultas yang berbeda-beda.

Sekarang sudah hampir dua bulan Keisha di sini, masa KKNnya sudah hampir habis. Perasaan lega dan puas bercampur aduk di benaknya. Setidaknya dia telah melakukan sesuatu. Penduduk sekarang tahu cara pengolahan sampah organik menjadi kompos, mereka juga telah melakukan daur ulang sampah menjadi sesuatu yang berguna. 

Hanya satu yang masih mengganjal, penduduk sekitar sini masih kental aliran kleniknya, yang diwariskan turun temurun dari para tetua kepada penerusnya. Keisha masih sering melihat sesajen di bawah pohon-pohon besar ataupun di perempatan jalan yang membuat bulu kuduknya berdiri. Dan ada satu lagi yang mengganggunya, penduduk desa kebanyakan baik dan ramah, mereka menganggap Keisha dan group KKNnya seperti keluarga sendiri, tetapi sayangnya.... ada bocah perempuan itu, bocah perempuan kecil berusia tujuh tahun yang dipasung di bagian belakang rumah kepala desa.

Keisha sangat sedih melihatnya. Kenapa pemasungan masih berlaku di sini? Kenapa memperlakukan manusia kecil itu layaknya hewan yang tak berguna? Ini sungguh tidak manusiawi, Ketika pertama kali mengetahui hal ini, Keisha sempat menemui kepala desa dan memprotes.

Kepala Desa hanya menatap Keisha dengan tegas,

"Anak itu, namanya Dewi. Dia dirasuki iblis.... dia ditemukan di atas mayat ibunya yang bersimbah darah, sambil memegang pisau. Kami menduga dia menusuk ibunya sendiri dengan pisau dan membunuhnya. Penduduk ketakutan padanya, dan karena tidak ada lagi keluarganya, penduduk menyerahkannya kepada saya dan meminta saya untuk memasungnya."

"Tetapi dia masih tujuh tahun! memangnya apa yang bisa dilakukan anak tujuh tahun? Lagipula kalian belum bisa membuktikan bahwa dia membunuh ibunya bukan? Bisa saja orang lain yang melakukannya lalu melemparkan dosanya kepada anak kecil yang tidak berdaya? Kalaupun dia membunuh ibunya, kalian tentu saja bisa menyerahkannya kepada yang berwajib biar dia mendapatkan perawatan yang baik bukannya malahan dipasung seperti ini! Ini sungguh tidak berperikemanusiaan! Saya tidak akan membiarkannya!"

Dan Keishapun bertindak, dia mengurus segalanya, menghubungi bagian-bagian terkait di kota untuk membantunya. Temannya di komisi perlindungan anak berjanji akan mengurus Dewi setibanya di kota dan kemudian mengevaluasi kondisi Dewi, kalau memang ada gangguan kejiwaan, Dewi akan mendapatkan perawatan yang terbaik.

Ketika masa KKNnya sudah hampir berakhir, Keisha menyampaikan kemauannya itu kepada kepala desa, semula kepala desa tidak setuju,

"Jangan non Keisha, Tidak baik membawa Dewi ke kota, sudah saya bilang dia dirasuki iblis, dia bisa membunuh siapa saja, bukan hanya ibunya. Biarlah dia dipasung di desa ini, kami yang akan menjaga dan mengurusnya supaya tidak melukai orang lain...."

"Saya bisa menuntut anda karena perlakuan tidak baik kepada anak kecil." Keisha menatap kepala desa penuh tekad. Dalam benaknya membayang tentang Dewi, anak kecil itu, dipasung di belakang rumah kepala desa dalam ruangan seperti kandang, bau pesing menyengat di sana, dan pakaian anak itu begitu lusuhnya seolah tidak pernah mandi. Tidak ada yang berani mendekati anak itu, hanya pengurusnya yang melemparkan makanan dan air, itupun dari jauh. Dewi benar-benar diperlakukan seperti hewan. Hati Keisha miris melihat betapa Dewi sebenarnya adalah anak yang cantik, di usianya yang tujuh tahun seharusnya dia bermain dengan teman-temannya, bersekolah atau apapun itu, bukannya malah terpasung hanya karena kepercayaan klenik penduduk desa yang tidak beralasan.

Kepala desa itu menatap tekad Keisha yang menyala-nyala, bahunya melorot dan menyerah,

"Baiklah non Keisha, anda bisa membawa Dewi keluar dari desa ini, tapi kami semua tidak mau bertanggung jawab akan apapun yang mungkin dilakukan Dewi di luar sana."

"Sepakat." Keisha menyalami kepala desa dengan kepuasan luar biasa. Dia akan membawa Dewi pulang ke kota, besok dan menyelamatkan anak itu.

Ketika dia keluar dari ruang kepala desa, para penduduk rupanya sedang berkumpul di sana, mereka memandang Keisha dengan ketakutan dan ngeri.

"Itu orang yang akan melepaskan anak iblis itu  ke kota!" seru salah seorang anak kecil sambil menunjuk-nunjuk Keisha. Para penduduk tampak ngeri, mereka semua berbisik-bisik penuh prasangka, tetapi Keisha tidak peduli, dia melangkah dengan gagah berani, menuju mess tempat groupnya tinggal.

David, pemimpin groupnya menyambutnya di sana dalam senyuman, mereka semua sedang mengemas barang-barangnya untuk kepulangan mereka besok pagi.

"Apakah kau berhasil?" tanya David

Keisha menganggukkan kepalanya, "Tentu saja."

David mengelus kepala Keisha dengan lembut, "Hebat. Aku yakin bisa mengandalkanmu. Kita harus membebaskan anak perempuan itu dari perlakukan yang tidak manusiawi.'

Dada Keisha mengembang akan perasaan bangga. Ini jugalah salah satu alasan Keisha mati-matian memperjuangkan pembebasan Dewi, dia merasa sangat senang ketika David memujinya.

David... pipi Keisha bersemu merah, selama beberapa bulan di desa ini, mereka telah begitu dekat, dan Keisha yakin ada percik-percik asmara yang berkembang di sana...

"Ayo bereskan bajumu, besok pagi2 kita mandikan anak itu supaya cukup pantas di bawa ke kota." Diana yang tiba-tiba muncul, salah satu anggota group KKN mereka menepuk pundak Keisha dan tersenyum.

Keisha menurut, dia mengemasi barang-barangnya bersama anak-anak lain, mereka semua tertawa dan bercanda, senang bahwa mereka akan pulang ke rumah setelah masa KKN yang menyenangkan ini.

*** 

Dewi ternyata cantik sekali, setelah Keisha dan teman-teman perempuannya memandikannya, kemudian memberinya baju ganti pinjaman dari Elisa, teman KKN Keisha yang bertubuh cukup mungil, perempuan kecil itu tampak normal dan cantik seperti anak kebanyakan.

Rok yang dikenakannya memang agak kedodoran, dan Keisha serta teman-temannya harus mengoleskan salep ke pergelangan tangan dan kaki Dewi yang lecet-lecet akibat dipasung terlalu lama. Mereka semua mendesah dan mengutuk perlakuan kejam penduduk desa kepada Dewi yang mungil ini.

Setelah semua siap, Keisha dan rombongannya membawa Dewi ke mobil. Semua penduduk tampaknya bersembunyi ketika tahu baha Dewi dilepaskan dari pasungannya, desa tampak lengang, bahkan tidak ada satupun orang ataupun anak-anak yang biasanya melewatkan hari di teras ataupun di jalanan, desa itu layaknya desa kosong tak berpenghuni.

Walaupun begitu, Keisha masih bisa melihat wajah-wajah ketakutan penuh ingin tahu mengintip dari jendela rumah ketika Keisha lewat bersama Dewi. Dalam hatinya Keisha mencibir, begitu dalamkah kepercayaan mereka akan klenik sehingga ketakutan dengan anak kecil yang lemah dan tidak berdaya ini? Sampai-sampai memasung anak tanpa dosa ini?

Hanya kepala desa yang berdiri di sana dan melepas mereka, dia melirik ke arah Dewi yang diam dengan pandangan kosong, lalu menatap takut-takut ke arah David,

"Kalian... eh... kalian tidak mengikatnya?"

Keisha langsung tersinggung, hendak menyemprot kepala desa itu, tetapi untunglah David menahan Keisha, dia bergumam duluan,

"Kami rasa dia tidak berbahaya pak." jawab David meyakinkan. Kepala desa itu mundur selangkah seolah takut terciprat tulah ketika Dewi lewat untuk memasuki mobil, dia ikut rombongan depan, duduk di sebelahku, sekali lagi Keisha mencibir melihat tingkah kepala desa itu.

*** 

Dua mobil rombongan team KKN itupun melaju meninggalkan desa terpencil itu. Semuanya mendesah lega antara penat dan bahagia karena sudah menyelesaikan tugas dan akan pulang untuk bertemu keluarga masing-masing. David menyetir dan tersenyum melihat Dewi yang setengah tertidur dalam pelukan lengan Keisha.

"Kasihan sekali dia ya." gumam David diikuti anggukan teman-teman yang lain yang ada di dalam mobil.

Keisha menghela napas panjang, melirik ke arah sosok mungil Dewi yang tertidur pulas dengan wajah polos. Hati Keisha ngeri membayangkan betapa kejamnya penderitaan yang harus dialami Dewi selama dalam pasungan.

"Yang penting kita sudah menyelamatkannya." gumam Keisha, mengelus lembut rambut panjang Dewi dengan penuh rasa sayang.

*** 

Karena sudah menjelang tengah malam dan perjalanan belumlah separuhnya, seluruh rombongan memutuskan untuk menginap di desa kecil yang mereka lalui. Beruntung, desa itu merupakan tempat wisata pemancingan dan permandian air panas, sehingga banyak penginapan tersedia. Lagipula ini bukan musim liburan sehingga banyak sekali kamar kosong karena tidak ada pengunjung yang datang.

Mereka memutuskan menyewa satu paviliun besar yang terdiri dari empat kamar. Di malam harinya bukannya tidur, malahan mereka berkumpul dan bercanda di ruang tengah paviliun, sambil bermain gitar dan menonton film di televisi. Selama itu, Dewi selalu ada di sebelah Keisha, dan mengekornya. Sampai kemudian Keisha melihat Dewi menguap berkali-kali.

"Aku akan mengantar Dewi tidur, kasihan dia sudah  mengantuk." Keisha beranjak sambil bergumam kepada teman-temannya yang masih asyik menonton film dan mengobrol. Dia lalu mengehela Dewi ke sebuah kamar yang tersedia.

Dengan lembut dibaringkannya Dewi ke atas ranjang, dia sendiri duduk di kursi di samping ranjang, mengelus dahi anak perempuan kecil itu, dan menyanyikan nina bobo. Mata Dewi lama-kelamaan meredup, dan kemudian terpejam, tenggelam dalam tidur yang pulas.

Keisha sendiri merasa mengantuk dan lelah. Dia merebahkan kepalanya ke pinggir ranjang dan terlelap.
*** 

Keisha terbangun. Entah kenapa.

Sejenak mengernyit oleh suasana hening yang pekat. Tidak ada lagi suara tawa dan obrolan anak-anak, tidak ada lagi suara gitar yang dipetik dengan senandung yang ceria. 

Mungkin semua sudah tertidur pada akhirnya....

Keisha megerutkan keningnya ketika melihat betapa gelapnya kamar ini, juga bagian ruang tengah, semua gelap. Apakah mati lampu?

Ketika Keisha berdiri, dia semakin terkejut karena ranjang tempat Dewi tadinya berbaring kosong, kemana Dewi? 

Tiba-tiba Keisha merasa cemas, takut Dewi keluar sendirian untuk ke kamar mandi, lalu tersesat. Semoga Dewi sedang tidur bersama salah satu teman perempuannya.

Keisha melangkah keluar kamar, ruang tamu yang terang benderang sekarang gelap pekat, dia memincingkan matanya, mencoba menyesuaikan diri dengan ruangan gelap itu. Untunglah pengelihatan perempuan lebih bagus dari pria di saat gelap, dalam sekejap Keisha bisa melihat bayangan teman-temannya yang tertidur di ruang tamu. Mungkin mereka terlalu kelelahan sehingga tidak tidur di kamar, melainkan langsung tidur di ruang tamu.

Empat teman perempuannya, Elisa, Diana, Nita dan Carla tampak tertidur sambil duduk di atas sofa besar di depan televisi. Sementara teman-teman lelakinya tertidur di lantai yang dilapisi karpet, bergelimpangan tak karuan , membuat Keisha geli, Dasar laki-laki! gumamnya dalam hati sambil mencari-cari sosok David di sana. 

Keisha menemukan David, lelaki itu bergelung di dekat tembok, dengan senyum, Keisha mendekat,  dia bisa pura-pura tidur di dekat David malam ini, besok pagi mereka pasti akan bangun berpelukan dan saling melempar senyum malu-malu. Keisha jadi  melupakan tujuannya untuk mencari Dewi dan berpikir anak kecil itu pasti ada di salah satu kamar dan tertidur lagi, mungkin dia bangun untuk ke kamar kecil dan masuk ke kamar yang salah.

Ketika ada di dekat David, Keisha berjongkok untuk mencari posisi yang nyaman, tangannya menyentuh karpet dan dia mengernyitkan kening.

Basah....

Keisha mendekatkan cairan yang membasahi tangannya ketika menyentuh karpet itu ke hidungnya dan langsung mengernyit, aroma khas menyentuh hidungnya, aroma amis seperti karat dan besi itu.... Darah!

Keisha panik, dia menyentuh pundak David dan mengguncangnya untuk membangunkannya, tetapi David tidak bangun juga, dengan keras Keisha mencoba membalikkan tubuh David yang meringkuk menghadap tembok, dan dia terpana....

David terbaring dengan mata membelalak, tubuhnya lunglai, dan diperutnya... ada luka menganga bersimbah darah yang membasahi seluruh bagian depan tubuhnya dan mengalir ke karpet. Keisha menjerit keras-keras di kegelapan, dia berlari ke arah teman-teman lainnya.

Semua teman laki-lakinya yang terbaring di lantai serupa dengan David, mereka terbaring mati dengan luka yang mengalirkan darah. Keisha berlari ke arah teman-temannya di sofa, dan dia menjerit lagi menemukan keadaan mereka tak kalah mengerikannya.

Semuanya mati, semuanya terluka di bagian perut, luka yang masih mengucurkan darah segar... luka itu.. bekas tusukan pisau berkali-kali...darah mengucur di mana-mana membasahi sofa, membasahi karpet...

Keisha berlari ke arah pintu, panik ketika menemukan pintunya terkunci, dia menggedor-gedornya berteriak meminta tolong tetapi suasana di luar begitu senyap.

Kenapa tidak ada yang menolongnya??

Keisha menjerit-jerit sampai suaranya serak, berusaha membangunkan siapapun yang berada di dekat penginapan ini.

"Sttttt..."

Lalu suara itu terdengar, membuat Keisha menolehkan kepalanya dengan takut, dalam kegelapan, dia melihat sosok Dewi berdiri di sana. Ujung jarinya di taruh di depan bibirnya, sebagai isyarat agar Keisha diam... dan... di sebelah tangannya yang lain, teracung pisau besar yang berkilat-kilat terkena cahaya bulan yang menembus jendela. 

Pisau itu berlumuran darah....

END

41 komentar:

  1. iiss ..
    Kepribadian ganda kah ?
    Atau emang "rada-rada" ??

    Makasih mbak shan !
    Crush In Rush nya lanjut lg donk .
    #maruk . Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurutku ada dua pilihan
      1. bener2 kerasukan iblis kayak kata2 penduduk desa
      2. bawaannya memang udah psikopat
      hehehehe
      crush in rush nanti malam yaah InsyaAllah :)

      Hapus
    2. Kanak2 usia 7 tahun.... Anak saya yg 7 tahun pegang pisau pun tak pernah. Kasihann...

      Hapus
    3. 1. Izinkan saya membantu anda semua dengan Angka ritual saya. Saya akan membantu anda dengan bantuan Supranatural Bisa menghasilkan Angka Ritual Yang Sangat Mengagumkan…Bisa Menerawang Angka Yang Bakal Keluar Untuk Toto Singapore Maupun Hongkong…saya bekerja tiada henti Untuk Bisa menembus Angka yang bakal Keluar..dengan Jaminan 100% gol / Tembus…!!!! Tapi Ingat sayai Hanya Memberikan Angka Ritual Hanya Kepada Anda Yang Benar-benar dengan sangat Membutuhkan Angka Ritual saya .. Kuncinya Anda Harus OPTIMIS Angka Bakal Tembus…Hanya dengan keyakinan dan slalu optimis maka Anda bisa Menang…!!!
      Apakah anda Termasuk dalam Kategori Ini

      1. Di Lilit Hutang
      2. Selalu kalah Dalam Bermain Togel
      3. Barang berharga Anda udah Habis Buat Judi Togel
      4. Anda Udah ke mana-mana tapi tidak menghasilkan Solusi yang tepat.

      Jangan Anda Putus Asa…Anda udah berada Di blog yang sangat Tepat..Saya akan membantu anda semua dengan Angka Ritual Saya..Anda Cukup Mengganti Biaya Ritual Angka Nya Saja… Jika anda Membutuhkan Angka Ghoib Hasil Ritual Dari KI RORO [ 2D,3D,4D ] di jamin Tembus 100% silahkan anda daftar menjadi member. Hub ki Sumo di: 085-33OO-O-176-9

      Adapun Besar Pergantian Biayanya tergantung Paket Yang kami berikan :

      1. PAKET 2D : Rp.200.000
      2. PAKET 3D : Rp.300.000
      3. PAKET 4D : Rp.500.000

      Dan Untuk Bisa Mendapatkan semua Angka saya silahkan Anda daftar jadi member KI RORO

      Jaminan 5x putaran gol berturut-turut cuma 2 lubang tanpa BB
      Note : Hati-Hati Penipu yang menampilkan Nomer Hp..
      Thank’s..Sekedar menghindari Penipuan..




      INGAT KESEMPATAN TIDAK DATANG UNTUK YANG KEDUA KALI-nya DAN SEKARANG ADALAH KESEMPATAN ANDA UNTUK MERAIH KESUKSESAN ANDA.
      HUB KI RORO: 085-33OO-O-176-9
      2. KLIK DISINI : http://prediksiiblis.blogspot.com

      Hapus
  2. Huaaaaaaaaaa,,,sereeemmm
    Spnjg bc td sllu deg2n,,hukz...
    Mksh Mba Santhy

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihihi senengnya berhasil bikin Vie deg2an terus *tersenyum jahil* hehehe

      Hapus
  3. Kecil kecil kok udah jadi Psikopat-_____-

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi iyaa serem kalo ketemu beginian T___T

      Hapus
  4. omg udh ga enak ini pas baca..ternyataaa ngeri bgt...hoho
    mba cantik crush in rush nya kapan mba?!hehehe *ketagihan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi kalo aku pas bagian baca "hutan karet' udah mulai deg2an dear hihihihi
      :D
      crush in rush InsyaAllah malam ini yah tapi kayaknya bakalan malam banget. gapapa yah deaaar T___T

      Hapus
    2. Mbaaaaak ... aku tunggu crush in rushnya ..lebih geregetan lagi nunggu bukunya dikirim. trus entah untuk ke berapa kali baca SWTD dan ARSAS tetep aja suka tergetar hati ..huhuhu .. aku masih nebak-nebak yang the dark partner hehe :) tks mbak saaaan *pelukerat

      Hapus
  5. kak shanty merinding bacanya apalagi waktu dewi bilang 'ssttt' serasa ada dewi diblakang

    BalasHapus
    Balasan
    1. stttt hayu noleh lagi ke belakang, jangan2 nanti ada dewi beneran
      *kabuuurrrrrr* hihihihi

      Hapus
  6. Ya ampun, mbak, serem banget...
    Hiiiiiii, kirain dia beneran bisa sembuh, ternyata..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi iyaaa aku ngebayangin kalo ini jd film horor pendek mungkin lucu yah... #eehh lucu? hihihi
      ternyata adek dewi psikopat T___T

      Hapus
    2. Mbak komen kata lucu, akunya yang ketawa.. Ga tahu di mana lucunya? Padahalkan harusnya serem ya, ketemu bocah tujuh tahu yang psikopat. Maksudnya jadi mau dijadiin film komedi horor gitu??

      Hapus
  7. Seremmmm... bayangin dia msh umur 7th dah hobi aja nusuk org... kbayang klo ni divisualisasikan ke bentuk film... dah jantungan aja yg nntn....
    Klo dia kesurupan msh bisa ditolong dengan ruqyah atau pengusiran setan... tapi klo psikopat... bukannya psikopat sama sosiopat gak bisa diaembuhin ya... bahaya nih anak klo sampe kelepas... gede dikit sekampung dibunuh deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi iyaa kalau difilm-in aku pingin setting desanya kayak desa 'angker batu' di film jailangkung ituuu *berkhayal sambil merinding soalnya masih di kantor sendirian huuhuhuhu*

      hihihi benerr kalo kesurupan mungkin masih bisa ditolong yah, lagian berarti anaknya memang ga salah... tp kayaknya ini lebih condong ke psyco nggak terdeteksi deh dear,,,, hihihihi
      ituuu dia udah bunuh 10 orang dalam satu malam
      dan kemungkinan, habis ini Dewi lepas ke mana2 deh dear *sereem* hehehe

      Hapus
  8. makasih mb shanty.,,,,,

    di tnggu joshua nya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga malam ini bisa diposting yah deaar tapi jangan ditungguin yaah ditengok aja besok yah sayaang
      kayaknya postingnya lewat tengah malam nih, ini masih di kantor nungguin suami jemput T___T atuuuttt

      Hapus
  9. bagus ceritanya mba :) slam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal sayaaang ^__^V
      makasih yaah :D

      Hapus
  10. Iih.. Mudh2n ga trbwa mimpi. Αα̣̣м̤̣̲̣̈̇ɪ̣̇ȋ̝̊̅ı̣̣n̶̲̥̅n̶̲̥̅•̸Ϟ•̸-̶̶•-̶

    BalasHapus
  11. ih.... ko gantung endnya ka ??? serem bayangin sosok dewi **

    BalasHapus
  12. Mbak Santhy emang TOP.. ruarr biasa... Seremmm

    Jangan lupa Jaga kesehatan ya mbak..

    Semangattttt...

    BalasHapus
  13. Hiiy, sereem. Sepanjang baca ini cerita, mataku tak berkedip, melotot saking tegangnya. Udah bacanya malem2. Hehe
    kayaknya si Dewi itu psikopat deh, eh gak tau ding, hanya Tuhan, Dewi dan penulis yang tau. Hehe
    makasih mbak san, ditunggu terus karya mu. Crush in rush and DWTD terutama. :D

    BalasHapus
  14. aahh baru baca ini >.< thanks kakak~

    BalasHapus
  15. Ikhhh mank ada ya mbak anak kecil kayak gtu *serem*

    BalasHapus
  16. jadi pingin kayak mbak santhy nih

    hahahha
    ceritanya bagus2

    visit my blog for antoher love stories
    karyacinta-rita.blogspot.com

    BalasHapus
  17. ich ceritanya sereeeeemmmm bgt2,,,itu mah beneran kerasukan iblis ya kayanya,,,hihihi
    Ngeri ich kalo ada anak kecil kaya gitu tapi tetep TOP BGT mba ceritanya.

    makasih ya mba,

    BalasHapus
  18. Please read.
    Dear all readers of Santhy's Agatha Blog..
    Tolong pengertianny ya smuany.. Laptop mbak Santhy udh rusak 3 hari n lgi d repair.. Mbak Santhy mohon maaf krn ga bsa posting cerita dsni..
    N mbak Santhy jga sibuk, pny kgiatan lain jga.. Jdi jgn maksa bwt trus2an posting cerita..
    Thx for your attention
    Sincerely,
    Mbak Santhy's editor :)

    BalasHapus
  19. hiiii seyeeem mba santhy anak saya sekarang hampir 11 th, klo dia coba2 pegang or carter pasti tetap dalam pengawasan....seyeeem banget mba, masa 9 orang dihabisi semua, dalam kondisi tidur atau masih terjaga ya mba ?

    BalasHapus
  20. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  21. Teteh.. Itu ada typo.
    Yg pas Dewi masuk mobil, di tulis, "Duduk di sebelahku,"

    Ku siapa? :p :D

    Okelah, ini serem..
    Jd inget sebuah film horor. Tp lupa judul'y. Hehehe...

    BalasHapus
  22. astagaaa serem mbaaaaaaaaaaak

    BalasHapus
  23. genre yg berbeda.. thriller....
    bagus. :D

    BalasHapus
  24. hmm, aku pernah baca cerita yang sama di salah satu majalah, tapi judulnya "Kiara"

    BalasHapus
  25. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  26. mbak san,,peluk2 hmmm cerpen yang ini menyeramkan.aq ngeri bacanya

    BalasHapus
  27. Pengen deh pny keahlian menulis seperti mbak shanty.bisa membuat cerita menjadi 'hidup'

    BalasHapus