Senin, 27 Mei 2013

Embrace The Chord Part 1




"Kau memang jahat!"
 
Perempuan berambut pirang panjang itu berdiri setengah menggebrak meja, menatap ke arah Jason yang hanya bersedekap tenang dan dingin. Mata perempuan itu berkaca-kaca, hampir menangis. Sementara itu Jason malahan melirik tak peduli.
 
"Aku memang jahat." lelaki itu tersenyum manis, wajahnya tampan tetapi sekarang terlihat penuh kebencian, "Kalau kau sudah puas melampiaskan kemarahanmu, kau boleh pergi."
 
Sebuah tamparan dari jemari lentik berkuku merah berkilauan itupun melayang, mengenai pipi Jason dengan kerasnya, luapan emosinya akibat perlakukan kejam Jason kepadanya. Jason menerimanya dengan tenang, dia sudah terbiasa. Perempuan-perempuan emosional biasanya akan berusaha menyakiti lawannya ketika dia disakiti, itu memberikan kepuasan, rasa yang sepadan bagi mereka.

Mata Jason berkilat, dan setengah tersenyum kepada perempuan di hadapannya,
 
"Sudah puas?"
 
Perempuan itu tidak bisa berkata-kata lagi, air matanya berlelehan di pipinya, tak tertahankan. Kemudian dengan tangis terisak-isak, perempuan itu pergi setengah berlari meninggalkan Jason.
 
Jason mengusap pipinya yang terasa panas, menyadari beberapa mata terarah kepadanya di cafe itu. Yah, orang-orang itu pasti tertarik dengan kejadian dramatis seperti syuting drama di depan mata mereka. Jason tahu, Kendra pasti marah ketika dia memutuskannya dengan kejam, tetapi Jason tidak pernah mengira Kendra akan bersikap sedramatis itu, kalau saja Jason tahu, dia pasti akan memilih tempat yang lebih pribadi untuk melakukannya.
 
Dengan tenang, Jason menjentikkan jarinya, memberi isyarat kepada pelayan yang langsung tergopoh-gopoh mendatanginya,
 
"Kopi hitam, jangan pakai gula. Satu." gumamnya tenang lalu duduk menunggu. Seperti kebiasaannya, setelah mematahkan hati perempuan, Jason akan meminum satu cangkir kopi hitam, untuk menghormati momennya.
 
Lama kelamaan ini jadi kebiasaan. Jason mengernyit. Sepertinya Jason tidak akan pernah bisa menjalin hubungan dengan perempuan, tanpa dia tergoda untuk menyakiti perempuan itu. Dan pada akhirnya, itulah yang memang selalu dilakukannya.
 
Oh, jangan ditanya, Jason adalah kekasih yang baik hati dan mempesona. Dia akan memperlakukan semua kekasihnya seperti ratu, mereka akan dimanjakan dengan penuh kasih sayang, diberikan prioritas waktunya dan pasti akan merasa menjadi wanita paling bahagia di dunia.... hingga akhirnya Jason menghempaskannya ketika dirasa waktunya sudah tiba.
 
Kopi hitamnya datang. Jason menyesapnya dan mengernyit merasakan kepahitan dan asam khas kopi yang kental. Dia lalu merenung. Semua perempuan itu seperti tidak pernah jera, mereka selalu datang dan datang lagi, mengharapkan cintanya. Padahal reputasi Jason sebagai ladykiller sudah begitu terkenal, mereka malahan menganggap Jason sebagai hadiah yang harus dimenangkan, merasa bisa menaklukkan Jason pada akhirnya.
 
Senyum sinis mengembang di bibir Jason. Huh! Mereka semua bermimpi.
 
Jemari Jason mencengkeram gelasnya dengan erat, terbawa perasaannya. Kebenciannya kepada ibunya telah menyeruak, jauh begitu dalam ke dasar jiwanya yang kelam. Apa yang dilakukan ibunya kepadanya, kepada ayah dan adiknya, memisahkan mereka begitu saja, itu adalah dosa yang tak termaafkan, Jason tidak akan pernah memaafkan ibunya untuk hal yang satu itu. Tidak akan pernah! Karena kalau ibunya tidak merenggutnya lalu meninggalkannya begitu saja, Jason seharusnya masih mempunyai kesempatan untuk melewatkan hari-harinya bersama  ayahnya. Ayah yang kemudian tidak pernah bisa ditemuinya lagi bahkan sampai hari terakhir ayahnya hidup di dunia.
 
Setidaknya, pada akhirnya Jason dipertemukan kembali dengan adik kandungnya, Keyna setelah bertahun-tahun terpisahkan tanpa jejak. Entah itu takdir Tuhan, atau memang Tuhan selalu mendengarkan doa Jason setiap malamnya, adiknya itu yang sekarang sudah dewasa dan cantik, secara kebetulan menjadi anak asuh dari mama sahabatnya, mereka dipertemukan tanpa sengaja, tetapi dari pandangan pertama, Jason langsung tahu. Meskipun Keyna tidak bisa mengingatnya karena ketika mereka terpisah usia Keyna masih sangat kecil, Jason langsung mengenali adiknya itu. Siapa pula yang bisa melupakan wajah lucu yang menatapnya dengan tatapan mata memuja, menguntitnya kemana-mana dan selalu meneriakkan namanya dengan bahagia di kala mereka kecil itu?
 
Sayangnya takdir yang sama tidak menyentuh Jason dan ayahnya. Dari kisah Keyna, Jason tahu, kehidupan ayahnya begitu sulit bersama Keyna, ayahnya - seorang pemain biola kelas dunia yang begitu terkenal yang kemudian terpuruk karena cacat di tangannya - bahkan sampai harus bekerja menjadi tukang bangunan untuk menghidupi dirinya. Pada saat yang sama, Jason hidup berkelimpahan dengan keluarga angkatnya. Rasa bersalah itu terus menyeruak semakin dalam ke dalam jiwanya, semakin dalam dan kelam, membuatnya merasa pahit dan penuh penyesalan.

Seharusnya Jason ada bersama ayahnya meskipun mereka harus hidup susah, Jason anak laki-laki, setidaknya dia bisa bekerja membantu ayahnya. Dan penyesalan Jason yang paling mendalam....... seharusnya dia bisa memeluk ayahnya di saat terakhirnya, mengantarkan jasadnya ke persemayaman terakhirnya. Itu semua tidak bisa dia lakukan dan itu membuatnya merasa pilu. Pilu dan benci, benci kepada ibunya yang telah membuatnya kehilangan semua saat berharga yang seharusnya bisa dirasakannya.
 
Ibunya sekarang sudah menerima ganjarannya. Akibat usaha penculikan amatirnya demi mendapatkan harta, ibunya itu harus mendekam di penjara selama beberapa lama. Yah. Tempat yang paling cocok untuk perempuan seperti itu memang di penjara. Jason mengernyit. Kehidupan sudah mengarah ke jalan yang tenang sekarang, Keyna sudah hidup bahagia dengan suaminya yang begitu memujanya, Jason sendiri seharusnya sudah bisa meletakkan dendamnya yang berkepanjangan.
 
Tetapi dia tidak bisa. Dendam itu masih membara, kepada semua perempuan yang mengejar-ngejarnya hanya karena melihat ketampanannya, atau melihat harta dan kemampuan bermain biola. Jason tidak menyukai mereka semua. Mereka pada akhirnya akan sama saja seperti ibunya. Mungkin nanti, ketika Jason kehilangan kemampuannya bermain biola, kehilangan harta dan ketampanannya, para perempuan itu akan mencampakkannya, sama seperti ketika ibunya mencampakkan ayahnya.
 
***
 
"Bagimana konsermu di austria?"

Mr. Isaac, salah satu mantan mentornya ketika dia masih belajar di akademi ini tersenyum menatap Jason yang baru saja datang berkunjung. Jason adalah muridnya yang paling brilian. Lelaki ini membawa bakat jenius permainan biola ke dalam tangannya, seorang pemakin biola berbakat alami yang diimbangi dengan teknik tingkat tinggi.

Ketika kedua orangtuanya, yang merupakan sahabat Mr. Isaac membawa Jason kepadanya, semula Mr. Isaac sama sekali tidak punya bayangan apa-apa. Yang datang kepadanya adalah seorang anak lelaki kurus dan cantik - Mr. Isaac semula mengira dia anak perempuan - berumur sekitar enam atau tujuh tahun, memeluk sebuah biola berwarna merah gelap yang sepertinya kebesaran untuk anak seumurannya.

Tetapi ketika anak kecil itu memainkan biolanya, Mr. Isaac terpana. Dia langsung tahu, anak kecil ini bisa disebut 'prodigy' dalam permainan biolanya. Anak sekecil itu, dengan biola yang kebesaran, tetapi memainkan biola bukan hanya dengan teknik yang sempurna, tetapi cara bermain yang mempesona. Tidak ada duanya, apalagi untuk ukuran anak sekecil itu!

Tanpa pikir panjang Mr. Isaac langsung mengajukan diri untuk membimbing Jason secara khusus. Dia adalah seorang komposer, mantan pemain biola dan guru musik di Akademi ini, dia punya banyak sekali kenalan orang-orang terbaik di dunia musik klasik. Maka, Jasonpun masuk ke dalam akademi ini, ke dalam kelas bimbingan khusus, dalam sesi-sesi tertentu, untuk mengembangkan bakatnya, Jason dikirim ke sekolah-sekolah musik terkenal di berbagai negara, dan itu membuatnya semakin terkenal.

Ketika lulus, Jason semakin sering menghabiskan harinya di luar negeri, mengikuti konser dengan berbagai orkestra terkenal dan juga melakukan konser solo. Lelaki itu sangat sukses dalam bermusik, dan tentu saja hal itu karena permainan biolanya yang jenius.

Dan pantas saja, ternyata Jason adalah anak kandung dari seorang pemain biola jenius lainnya, yang dulu begitu terkenal tetapi menghilang begitu saja tanpa jejak, sebuah kehilangan besar di dunia musik. Lelaki itu ternyata menurunkan bakatnya kepada anak lelaki sulungnya ini.

"Seperti biasa, melelahkan." Jason menyandarkan tubuhnya di sofa dan tersenyum tipis, "Bolehkah aku menggunakan ruanganku yang biasa untuk berlatih?"

Mr. Isaac sudah menganggap Jason seperti anaknya sendiri, dan dia adalah salah satu orang istimewa di akademi ini. Ada sebuah ruangan khusus di ujung sayap kiri akademi yang tersembunyi dan tertutup yang selalu digunakan oleh Jason untuk berlatih diam-diam. Ruangan itu tentunya selalu ada untuk Jason meskipun sudah lama sekali Jason tidak menggunakannya karena perjalanannya ke luar negeri. Dan karena sekarang sepertinya Jason memilih untuk beristirahat beberapa lama dari konsernya yang melelahkan, lelaki itu pasti akan sering memakai kembali ruangan itu.

"Kau bisa ke sana kapan saja, Jason."

Jason meletakkan tehnya, dan menganggukkan kepalanya, "Aku akan ke sana, terimakasih Sir."

***

Jason berjalan dalam diam. Melalui lorong di sayap paling sepi Akademi musik terbesar itu, dan menghela napas panjang.

Sepi.

Sepi itu menyayat jauh ke dalam jiwanya. Yah. Dia kesepian. Kadangkala dia merindukan tubuh hangat untuk dipeluk, seorang perempuan yang tidak jahat, seorang perempuan yang tidak hanya mencintai bagian luarnya.... seorang perempuan yang tidak seperti ibunya.

Tetapi apakah perempuan seperti itu ada? Jason tersenyum pahit. Kalaupun ada, perempuan-perempuan itu bukanlah jodohnya, karena sampai sekarang Jason belum pernah menemukannya.

Dia sampai di ruangan berlatih khususnya. Sebuah ruangan besar, dengan jendela kaca di semua sisinya, memantulkan cahaya matahari yang redup, karena sekeliling luar ruangan itu adalah pepohonan yang rimbun dan sangat besar.

Jason berdiri di tengah ruangan, dan kemudian membuka tempat biolanya. Dia menghela napas dan memejamkan mata, lalu memainkan biolanya, dalam nada yang tiba-tiba terlintas di benaknya.

***

Suara alunan biola yang menyayat dengan penuh keahlian itu mengalun melewati lorong aula akademi musik itu. Rachel mengenali nada itu bahkan ketika dia mendengarkannya samar-samar, Itu "Introduction et Rondo Capriccioso", dimainkan dengan sangat ahli di gesekan setiap nadanya, membawa perasaan ke dalam naik turunnya gesekan biola itu...... dan siapapun yang memainkannya, dia pasti sangat brilian. 
 
Rachel berjalan mengernyitkan keningnya, mengikuti arah suara itu. Dia merasa terbawa ke alam lain, dalam keheningan diiringi alunan musik yang membawakan emosi yang aneh dan naik turun, ada kepedihan di sana, ada kesakitan... ada kesepian dan yang terutama... ada kemarahan di sana, semua emosi itu dibalut dengan indah dalam teknik bermain biola yang mendekati jenius.... menghasilkan nada yang luar biasa.

Dia melangkah dengan hati-hati ke ujung lorong akademi itu. Menyadari bahwa jantungnya berdebar kencang... seharusnya dia tidak boleh jalan-jalan sendirian sampai ke tempat ini. Mamanya pasti akan mencarinya dan kebingungan. Tapi suara alunan biola ini menariknya tanpa dapat ditahankan, membawanya ke area terlarang - Disebut area terlarang karena katanya, di akademi ini sedang kedatangan seorang pemain biola kenamaan, yang dalam usia semuda itu, begitu sukses dalam setiap konsernya di luar negeri dan begitu diakui di sana. Sang pemain biola terkenal ini sekarang sedang beristirahat setelah masa konsernya yang panjang di Austria, dan menikmati waktu pribadinya di sudut khusus akademi ini, tempat dia biasa berlatih - Dan karena dia adalah alumni yang sangat istimewa, maka pihak akademi menyediakan tempat khusus untuknya, dimana tidak ada seorangpun yang boleh mengganggu.

Suara alunan biola itu semakin keras, semakin menyentuh hingga ke dalam dada. Rachel terus berjalan, dengan hati-hati berpegangan kepada dinding, melangkah pelan, hingga akhirnya dia sampai di sebuah pintu, di dalam ruangan itulah nada yang begitu indah berasal....tanpa sadar, Rachel berdiri di ambang pintu itu dan terpaku.

Sang pemain biola tampaknya selama beberapa lama tidak menyadari kehadirannya, tetapi lama kelamaan dia menyadari keberadaan Rachel, alunan biola yang indah itu berhenti begitu saja, membuat Rachel mengerutkan keningnya karena kehilangan nada-nada indah yang sempurna itu.

"Mainkan lagi." Tanpa sadar Rachel meminta. Alunan biola itu begitu indahnya sehingga menciptakan rasa seperti 'ketagihan' bagi pendengarnya.

Sang pemain biola menghentikan permainannya, suara yang dikeluarkannya kemudian sangat tajam dan ketus, sangat bertolak belakang dengan permainan biolanya yang indah,

"Apa yang kau lakukan di sini gadis kecil? Tidak tahukah kau bahwa ini area terlarang?"


Bersambung ke Part 2
 
 

32 komentar:

  1. Pertamax gak yaa?

    Asiikk..ini ceritanya si jason yaa mbak san?

    Hmmm....penasaran nnt si rachel muncul dicrush in love gag yaa??

    BalasHapus
  2. pas jam makan siang,,iseng2 nengoks joshua tp yang muncul si jason
    tengkyu mbak san

    itu si rachel,,beda jauhkah umurnya dengan si jason.??

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda jauh dear :) Jason di kisah ini setting umurnya 26 tahun :)
      sedangkan Rachel baru 18 tahun :)

      Hapus
    2. ah ugag apa2 deh mbak shanty. 18 tahun kan tahun awal sebagai orang dewasa,uda boleh nikah,hehe...

      Hapus
  3. yaaah, jangan sampe jason jadi pedophil ya mbak shaan, suka sama anak kecil. hahaha

    BalasHapus
  4. horeeeee .. iseng2 nengok ternyata ada hasilnya semoga ada lagi ya ntar :)

    BalasHapus
  5. yee yee jason datangg...
    akhirnya part 1 juga,aku tunggu lnjutannya mbk san..

    BalasHapus
  6. crush in lovenya sih mbaakk di post bnyak2, ini juga yg banyak2 aja, biar bacanya gk pnasaran :D

    BalasHapus
  7. hiyaaa jason 26th dan rachel 18th. wkwkwk pasti cute bgt kalo jason sampai bermanja-manja sama rachel

    BalasHapus
  8. asiikkk....jason sm rachel gt mba? :o

    BalasHapus
  9. segera datang wanita yg dikirm buat jason, makasih ka ^_^

    BalasHapus
  10. rachel _ jason ...

    bukan rachelnya Rafi kan mb San hihi ...


    Thanks mb San :)

    BalasHapus
  11. rachel umurnya sama kayak aku, udah jason sini ama aku aja.
    aku siap bersamamu jasonnn :{D
    haii kak santhy salam kenal

    BalasHapus
  12. Ngguin crush in rush part 13 eehhh malah nemu Jason .....:-)
    Majual Trus mbaa Santhhh ...:-)

    BalasHapus
  13. Aaaaaaaa Jasooooonnnn!!!!!Rachel umur berapa ya kira-kira??perasaan setiap novelnya mbak Shanty PASTI ceweknya kecil mungil dan menggairahkan#astagah!!
    Oh ya selalu ada kopi pahit tanpa gula.....
    Crush In Rush part 13 mana mbaaaaakkkk??

    BalasHapus
  14. º°˚˚°º♏:)Ą:)K:)Ä:)§:)Ǐ:)♓º°˚˚°ºea mba san

    BalasHapus
  15. apa rachel yah yg bakal ngusik hati jason?
    Makasi mbk santhy :)

    BalasHapus
  16. Tahu ga, mbak? Jason kecil yang ada pikiranku bener-bener unyu.

    Yeeeee, ada rachel yang bahal mengusik kehidupan jason.

    BalasHapus
  17. Yeahhhhhhh bener ini jasonnya Keyna di "Sweet Enenmy" dan jasonnya Joshua di"Crush in rush"... Akhirnya dia punya kisah sendiri ^^ Rachel obati luka hatinya yang sudah terinfeksi :)

    BalasHapus
  18. mbk san ......lanjutin yg menghitung hujan ma crush in rushnya doooooonkkkk......... *cium mbk san...mksh bnyk.

    BalasHapus
  19. Rachelx nggk bsa mlihat yach mbak??#tebak2 aj hehehehehe

    BalasHapus
  20. ternyata jason sukanya yang imut2 kaya aku, eh maksudnya kaya adeknya keyna..hahha
    wekzz,,masih galak aja ntuh jason padahal sama anak kecil?hihi

    BalasHapus
  21. aaahh..telat deh buka nie..
    Danke mbak Santh..

    BalasHapus
  22. waw jasin memiliki daerah terlarang..

    BalasHapus
  23. aku bru baca >,< ya ampun!!!!!!!!!!!!!!! thaks ka cerita nya selalu menarik ^_^

    BalasHapus
  24. Gya gya gya!! Baru baca part 1 aja udah keren begini??

    Kak Santhy kereeenn!!! '-')b

    BalasHapus
  25. akhirnya bisa koment di blognya mbak santy.... Lumayan lama gak kemari, setelah dating with the dark update, ane fokus di novel itu... Tp skrg baca, disini mulai dari jason n rachel.. Hehe

    sebelum baca novel ini, liat visualisasi dr jason, bikin meleleh.. Ya ampun itu manusia cakep benar.. Pas deh dengan karakter yg ane baca di part 1 ini.. Aaaahhhh lanjut ke part 2 dulu deh

    BalasHapus
  26. Howah... :D
    Mba Santhy.. hallo..
    salam kenal mba.. Yang mau aku komen cuma "Bagus! Keren! Pake Banget!
    Ngefans sama cerita Mba Santhy ^^bbbbbb *minjemjempoltetangga XD
    (baru skrg komen, maap mba kmren" jd silent reader ^^v)

    BalasHapus
  27. ini jasonnya keyna "sweet enemy" ya mbak...??? baru baca saya... oke tetap semangat diriku untuk membaca... keep writing mbak...

    BalasHapus